Thursday, November 4, 2010

Sayangnya ABAH kat kita....

Posted by Cek Aniz at 10:50:00 PM 0 Strawberry Utk Dipetik Links to this post
Assalamualaikum...
Yuuhuuuuu....
Apa khabar semua??!!! Sihat??
Rindu tak kat Cek Anis?? Hahaha..

Ermm, mesti korang semua rasa bosankan. Yalah, sebab Cek asyik cerita pasal keluarga Cek je. Hahaha..
Itu terpulang kat koranglah. Cek banyak tulis pasal ahli keluarga Cek, sebabbbbb Cek sayangkan keluarga Cek!!
Korang tak sayang ke keluarga korang?? Mesti sayangkan? Macam tu juga dengan Cek.


Hari ni, Cek nak cerita sikit pasal ABAH!! Cek memang sayang sangat kat abah sebab abah tak garang macam Umi. Haha. Kantoi sudah! Umi garang pun sebab Cek nakal sangat! Hehehe.
Dalam hidup kita ni, kan. Semuanya abah yang sediakan.  Bukan abah Cek je, abah korang pun macam tu juga.
Cuba korang refresh balik otak korang tu.

Makan, minum, pakaian, rumah korang dan macam-macam lagi. Semuanya abah korang yang sediakan, kan?
Komputer yang kita dok hadap ni, siapa yang beli? Abah jugak, kan? Kalau yang menghadap komputer kat siber cafe tu, duit siapa yang korang guna buat bayar khidmat diorang? Duit abah juga, kan?
Tapi, abah tak pernah minta kita apa-apa pun, kan? Dia cuma minta kejayaan kita je. Itu pun susah betul kita nak bagi.

~*~*Selalunya, kalau hari jadi kita, mesti abah yang belikan kek. Tak cukup dengan tu, dia belikan hadiah lagi. Lepas itu, dia belanja makan kat luar lagi! Ishishish, sayangnya abah dekat kita, kan?

~*~*Selalunya, kalau hari ibu, mesti abah yang belikan kek juga. Belikan hadiah untuk umi kita. Semuanya guna duit abah.

~*~*Selalunya, kalau hari jadi dan hari bapa. Agak-agak korang, duit siapa yang beli kek dan hadiah? Mestilah duit  abah juga!!
Yelah, mungkin korang beli guna duit sendiri sebab korang dah bekerja, dapat biasiswa. Macam Cek ni? Sekolah lagi, tak dapat biasiswa, takde elaun dan Umi pun tak kerja.


Memanglah setiap bulan Cek dapat elaun tapi, nak tahu tak siapa yang bagi Cek elaun tu? Abah juga tau!!
Punyalah abah sayang kat Cek, kan? Hurmm,, Cek rasa mesti abah korang pun macam ni, kan? Tak pun, lebih caring daripada abah Cek. Hehehe


Ok lah, jari Cek yang halus mulus ni dah naik kematu menulis. Opss, silap! Menaip, bukannya menulis. Hihihi.. Jadi, Cek nak berhenti sampai kat sini je. Cek minta diri dulu. Lain kali, sudi-sudilah ziarah blog Cek ek. Kalau tak, nanti blog ni sunyi je. Hehehe.
Kalau rindu kat Cek, bukalah blog Cek!!
Salam sayang Cek Anis buat semua!! Sampaikan salam kat Umi dan Abah korang semua ek. Assalamualaikum......


Pesanan penaja:

"Kasih ibu membawa ke syurga..Kasih ayah membawa bahagia.."

Rindulah!!

Posted by Cek Aniz at 2:21:00 AM 0 Strawberry Utk Dipetik Links to this post
Tok..Tok..Tok...
Assalamualaikum...Ada orang tak? Hahaha..
Cek Anis nak masuk ni. Hehehe.

Hurmm, Cek tengok dekat Facebook dan para pemilik blog yang lain. Majoriti cakap yang mereka rindu kat buah hatilah. Rindu kat kekasih lah. Eh, sama lah kan? Hehehe. Kalau macam tu, Cek pun nak jugaklah! Hehehe.
Cek rindu sangat dekat seseorang ni. Memang dah lama sangat tak jumpa dengan beliau. Kalau tak silap, dah hampir 3 minggu tak jumpa dengan beliau. Selalunya, seminggu sekali mesti jumpa tapi, sekarang ni cuma berhubung dekat telefon je. Itupun tunggu beliau yang telefon. Maaf, bukan Cek tak nak telefon tapi, telefon takde kredit. Hehehe.


Nak tau tak siapakah 'beliau' ???
Nenek Cek lah! Hahaha. Betul, memang rindu sangat dekat beliau.
Sekarang ni nenek dekat rumah mak cik Cek. Beliau menjaga adik-adik sepupu Cek. Sebab mak cik telah mendapat seru ilahi untuk menunaikan ibadah Haji.


Yang tengah-tengah tu lah NENEK Cek!!!!!!!
Saayang nenek!!


Neneklah tempat untuk Cek mengadu domba. Eh, bukan!! Mengadu masalah, mengadu kasih dan meng'aduh' kesakitan. Nenek Cek ni memang terbaik dari ladang! Sporting je orangnya. Selalu buat lawak tapi, kalau nenek buat lawak. Orang takkan sedar sebab nenek cakap selamba je tapi, seminit kemudian, mesti orang yang dengar lawak nenek akan gelak. Sebabnya, seminit kemudian, baru mereka perasan lawak nenek! Hahaha.


Anis SAAAAYANG Nenek!!!!!!





Wednesday, November 3, 2010

Selamat Hari Jadi!!!

Posted by Cek Aniz at 3:04:00 AM 2 Strawberry Utk Dipetik Links to this post
Hahaha.. tahu tak hari ni hari apa? Jengjengjeng.
Hari ni hari kan..hari jadi...siapa entah! Cek pun tak tahu. Hehehe.
Hari jadi Cek dah sebulan berlalu. Sedar tak sedar, dah makin tua Cek ni, kan? Ishishish. Walaupun, dah makin tua tapi, Cek ni tetap belum matang. Hehehe. Entah bilalah Cek ni nak matang? Cek sendiri pun tak tahu.

Ha? Nak tahu umur Cek?! Hahaha. Malu aii. Cek dah tua dah tapi, takdelah tua macam umi dan abah Cek.
Umur Cek dah masuk 20-4+10-5+5-10 = ????????? Ha! Jawablah sendiri. Huhu.
Kira mudalah umur Cek ni. Makin lama kita hidup, makin hampir kita untuk menemui Allah SWT.

Ermm, sebenarnya, Cek nak kongsi pengalaman Cek sambut hari jadi tahun ni. Walaupun tak dapat hadiah langsung! Tapi, sambutan hari jadi tahun ni merupakan hari jadi yang paling seronok dan gempak!! Gempak tu! Hehe. Nak tahu tak? Mestilah nakkan? Tahun ni, kali pertama cek dapat kejutan sampai 3 kali. Huh! Tak pernah Cek dapat tau!

Kejutan pertama, Cek dapat masa sehari sebelum hari jadi Cek . Kebetulan, minggu depannya hari jadi kawan baik Cek, Naja. Jadi, dia pun terkena sekali. Kami memang tak sangka langsung yang kami akan dikenakan. Hadoyaii!! Hehe

Ni gambar masa kejutan yang pertama. Tempat kami di 'WAKENABEB' kan adalah di Taman Rekreasi Homestay Banghuris.

5.10.2010...





Kek Coklat..Hasil air tangan kawan baik tersayang, Cik Linda!!



Ni pula, hasil air tangan Cik Hawa


Ni..errr..urmm...tak tahu lah siapa yang buat. Maaf ek!



Ni pula hasil air tangan kawan baik tersayang, Cik Ina!!



6.10.2010(Hari Kejadian)...


Mula-mula, Cik Ina ada beritahu yang kononnya mereka nak kenakan Cek petang nanti. Cek pun percayalah. Tadi masa waktu rehat, mereka ada bisik-bisik kat belakang Cek. Bila Cek tanya "Wei, korang borak apa ni?" Mereka jawab takde apa-apa. Hurm, terpulanglah kat awak semua.

Waktu balik, Cek balik lewat sikit. Hahaha.  Tunggu seorang Mak Cik (Naja), katanya nak pergi tandas. Perut memulas. Jadi, Cek, Ina dengan Hannan pun tunggu jelah dalam kelas. Orang lain semuanya dah balik. Sementara tunggu  Mak Cik tu, Cek pun dok melalak-lalak nanyi dekat kelas. Macam-macam lagu yang keluar. Tapi, 2 orang mak cik ni, senyap je. Ah! Terpulanglah nak join ke tak nak! Cek pun keluar dari kelas, saja nak menjenguk kawasan luar. Tengah sedap-sedap nyanyi, tiba-tiba, ada pula orang potong lagu Cek. Ceh! Kacau betullah! Nak dengar tak lagunya?? Hehehe

Selamat Hari Jadi...
Selamat Hari Jadi...
Selamat Hari Jadi Cek Anis!!
Selamat Hari Jadi........

Hahaha. Terkejut beruk Cek masa tu! dengan mulut yang masih ternganga sebab tadi tengah nyanyi kan?
Hadoyaii!! 'WAKENABEB' lagi sekali!  Rasa macam nak nangis je. Tak sangka yang mereka akan buat kejutan buat Cek. Terharu betul cek rasakan. Rupa-rupanya, mereka memang sayang dekat Cek. Cek pun saaaaaaayang kamu semua!!!!


Kek ni..Cik Naja yang beli. Terima Kasih Naja!! Sayang awak!!



Hahaha. Habislah hang (kek) Cek akan bunuh hang! Haha


Walauapapun, Cek sedih sikit lah sebab masa hari jadi Cek, Umi dengan Abah takde kat rumah. Seminggu mereka pergi Perak tapi, nak buat macam mana, kan? terima jelah. Tapi, Umi dengan Abah ada belikan Cek kek. 


8.10.2010


Kek perisa Cappucino. Hurmm, Yummy!!


Hurmm, hari ni sampai sini jelah cerita Cek. Terima kasih sebab sudi membaca! Hehehe(^_~)




HARI LAHIR CEK ANIS..6.10.1994
Ha!! Isi kat dalam diari kamu semua! Biar ingat. Hehehe


Pesanan penaja:

"Umur itu adalah amanah. Akan ditanya kemana ianya digunakan. Syukurilah nikmat umur dengan kebaikan."


Saturday, October 30, 2010

Exam!!!!!!!!!!!!

Posted by Cek Aniz at 9:35:00 AM 0 Strawberry Utk Dipetik Links to this post
Assalamualaikum....
Rasa macam dah lama tak kemas blog ni. Tengok tu, sana sini penuh dengan habuk! Hehehe.
Kawan-kawan kalau melawat blog Cek ni, tolonglah sapu-sapu sikit ,ye?
Almaklumlah, Cek ni kan gadis yang paling rajin di antara yang paling malas. Eh, ye ke? Yelah kot. Huhu.


Sebenarnya, tak de benda yang nak diceritakan tapi, memandangkan blog ni dah agak lama tidak merasakan sentuhan bicara Cek. Jadi, Cek pun tulis jelah apa je, ye?
Hurm, untuk pengetahuan, Cek sekarang ni tengah menghadapi Peperiksaan Akhir Tahun (PAT).
Fuh! Seram tak? Seram kan? Mahunya tak seram, peperiksaan akhir tahun tu. Tapi, tu belum SPM lagi. Agaknya, kalau nak SPM mesti peluh penuh satu tangki kat bilik air tu. Hehehe.
Andaian yang tak masuk akal langsung!

Cek tak de lah ambil banyak subjek macam budak-budak otak permata tu. Opss, otak geliga.
Cek cuma ambil 9 subjek je tapi, ada 19 kertas (kira sikit lah ni).


  • BAHASA MELAYU: 2kertas
  • BAHASA INGGERIS: 2 kertas
  • MATEMATIK: 2 kertas
  • SEJARAH: 2kertas
  • AGAMA ISLAM: 2 kertas
  • MATEMATIK TAMBAHAN: 2 kertas
  • FIZIK: 3 kertas
  • KIMIA: 3 kertas
  • INFORMATION & COMMUNICATION TECHNOLOGY (ICT): 1 kertas.
Hahaha! ICT je yang satu kertas kan? Itu sebab ICT ada asessment  yang kena buat. Contohnya kena buat setting IP, PC assembling, straight and cross cable, impact of  ICT on society, multimedia dan macam-macam lagilah. Alhamdulillah, kami dapat cikgu ICT yang berpengalaman. Yelah, ada sesetengah benda tu, tak ada kat dalam buku. Tapi, kita kena fikirkan caranya. Hurmm, susahlah nak terangkan!

Semua cikgu-cikgu Cek, memang terbaik dari ladang!!
Syyhh!! Nak bisik sesuatu ni. Cikgu-cikgu sekolah Cek memang tak dapatlah nak cari kat sekolah lain. Betul! Tak tipu! 
Kalau tak percaya, marilah pindah kat sekolah Cek.Hehehe.


Oh ye! Sebelum terlupa, doakanlah kejayaan Cek, ye? Doa kamu amat Cek harapkan. Tanpa anda, siapalah Cek. Iskiskisk. Cewwah!! Dah macam minta undi SMS pula. Apapun, doakanlah Cek, ok!
Sayang kamu semua! Kamu semua tetap di hati Cek!





Pesanan penaja:

" Usaha tangga kejayaan. Tanpa usaha, tiadalah kejayaan yang datang tiba "


Sunday, October 17, 2010

Antara Laut & Hutan...

Posted by Cek Aniz at 1:40:00 AM 0 Strawberry Utk Dipetik Links to this post
Hurm, tak tahulah. Tiba-tiba je perasaan Cek dijentik untuk menikmati kurniaan Allah SWT. Nak tahu apa tak? Hehehe.. Sebenarnya, Cek rasa nak jalan-jalan kat tepi pantai. Kebetulan, rumah Cek tidaklah terlalu jauh dari 'Pantai Bagan Lalang', Sepang. Mesti seronok, kan? Tudung Cek yang labuh beralun ditiup angin sepoi-sepoi bahasa. Menyaksikan pula panorama matahari terbenam. Subhanallah! Cantiknya!



Jujur Cek katakan, Cek seorang insan yang tak berapa menyukai pantai. Tak tahulah kenapa.Tapi,  Cek lebih sukakan air terjun dan hutan yang subur menghijau. Bagi Cek, mendengar deruan air terjun cukup untuk membuat diri Cek terasa segar. Apatah lagi kalau dapat mandi air terjun. Brrrrr...segar dan sejuk!



E'eh, lari topik pula. Ok, kita lari balik pergi pada cerita tentang pantai. Ramai yang mengatakan, melihat matahari terbenam merupakan saat-saat yang manis dan romantik. Romantik?! Itu satu lagi perkara yang Cek kurang suka. Cek ni memang agak teruk. Cek tak suka romantik-romantik ni. Geli semacam je. Hehehe
Cek pun bukanlah seorang yang romantik. Tapi, harap-harap dapatlah suami yang romantik. Oppss! Terlebih sudah. Kecil-kecil dah pandai.

Walaupun Cek tinggal dekat dengan Pantai Bagan Lalang (yang ada Gold Coast), tapi hampir setahun juga Cek tak jejakkan kaki kat pantai. Rindu pula. E'eh sejak bila pula dah pandai rindu kat pantai ni? Ishishish.


Pesanan Penaja:

"Hargailah segala nikmat dan kurniaan yang telah diberikan olehNya. Sesungguhnya, kurniaan dariNya merupakan kurniaan yang tiada tandingannya."

Monday, October 11, 2010

Tentang hati..

Posted by Cek Aniz at 8:00:00 AM 0 Strawberry Utk Dipetik Links to this post

Kawan Cik selalu berkata, untuk menyukai seseorang. Kita hanya perlu mengambil masa seminit. Mengambil masa 1 jam untuk menyayangi seseorang. 1 hari untuk mencintai seseorang. Namun, mengambil masa selama seumur hidup untuk melupakan seseorang.

Mungkin ada yang bersetuju denga kenyataan tersebut dan ada pula yang tidak bersetuju. Yelah, perasaan orang mana boleh dipaksa-paksa. Tapi, bila difikirkan balik. Boleh jadi juga. Itu pun kalau kita buka hati kita seikhlas yang mungkin. Sebabnya, segala-galanya bermula dari hati. Sama ada untuk melakukan perkara yang baik ataupun sebaliknya. Kalau boleh, perkara sebaliknya tu, janganlah di buat ya. hehehe..

Kalau tanya pada Cik lah kan, Cik setuju dengan kenyataan tersebut. Cuma kurang setuju tentang waktu tu je. Macam singkat sangat. Tapi, perkara ni semua memang akan terjadi dalam hidup kita. Terutamanya masa pergi kem. Dulu masa tingkatan satu, kalau dengar kena pergi kem je. Mulalah merungut. Muncung mulut jangan cakaplah. Tembok besar China pun kalah. Huhuhu. Itu semua sebab dah set kat minda yang kat sana nanti tak ada kawan. Bosan. Penat dengan aktiviti dan macam-macam lagilah. Hikmahnya pula, kalau dah pergi kem tu dan dah jumpa kawan baru. Mesti rasa sayang nak tinggalkan mereka.

Satu kem yang benar-benar meninggalkan kesan yang mendalam pada diri Cik ialah sewaktu Cik pergi ke 'Nadwah Kepimpinan Pelajar Islam' di Institut Latihan Dakwah dan Islamiah (ILDAS), Sabak Bernam. Sebuah kem bercorak kepimpinan islam. Kat situ, Cik memang jumpa kawan-kawan yang terbaik lah. Saling memahami antara satu sama lain. Sentiasa bekerjasama. Terutama sekali, ahli kumpulan Cik. Mereka semua memang terbaik lah. Sayang kamu semua!


Pesanan penaja: 

"Ikhlaskan hatimu dalam melakukan setiap pekerjaan. Buka hatimu seluas lautan kerana                     segalanya bermula dari hati"

Friday, September 24, 2010

Kisah Lebah & Rama-rama...

Posted by Cek Aniz at 7:54:00 PM 1 Strawberry Utk Dipetik Links to this post
video



                                        ~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

Sebenarnya, video ini ku nukilkan buat abang sepupuku yang sedang berduka lara. Almaklumlah, cinta zaman sekolah. Selalunya tidak akan pergi jauh. Sebaik sahaja menjejakkan kaki di Universiti, pasti mata sudah terlihat insan yang lain. Mungkin lebih hebat dan kacak berbanding insan yang setia menanti.

Pesanan buat abang: apa yang sudah berlalu tu, biarkanlah ianya pergi bersama tiupan bayu. Mungkin  sudah ditakdirkan dirinya bukanlah untukmu. Ingatlah, sesungguhnya, ada hikmah disebalik semua yang terjadi. Mungkin ini semua takdir tuhan dalam mentarbiyyah dirimu agar menjadi seorang insan yang lebih matang dan dewasa.

Thursday, September 2, 2010

Warkah buat Atuk..

Posted by Cek Aniz at 12:57:00 AM 2 Strawberry Utk Dipetik Links to this post
Atuk..akak rindu sangat dekat atuk. Kalaulah atuk ada dekat dengan akak. Sekarang jugak akak akan peluk atuk. Akak sayang sangat dekat atuk. Masa tu, akak kecil lagi. Akak tak tahu nak tunjukkan betapa sayingnya akak kat atuk. Akak dapat bersama dengan atuk sekejap cuma. Dari akak kecil, atuk sentiasa ada dengan akak. Kalau ummi dengan abah pergi mencari nafkah. Atuklah yang akan jaga akak.



Abang-abang, kakak-kakak dan adik-adik, selalu cakap yang atuk ni garang, tegas, asyik nak marah je. Tapi, akak tak rasa atuk macam tu. Sebabnya, atuk selalu sayang akak. Atuk selalu ikutkan kemahuan akak dan sepupu yang lain. Kata orang, jika dipilih anak dan cucu. Pasti kasih sayang akan lebih pada cucu.


Pernah satu malam, akak tidur rumah atuk. Akak tanya atuk, “Kalau akak kahwin nanti, atuk ada lagi tak? Atuk sempat tak nak tengok akak kahwin?” Lepas itu,, atuk jawab, “ Mestilah boleh. Kalau akak kahwin nanti, atuk akan bagi akak hadiah. Akak, kalau kahwin kenalah cari suami yang baik, soleh, dan penyabar. Biar suami akak boleh sabar dengan kerenah dan merajuk akak tu.” atuk gelak je.






Akak masih ingat lagi. Dulu, masa akak sekolah tadika. Atuk selalu ambil akak dari sekolah. Kalau satu hari atuk tak ambil akak kat sekolah, mesti hari tu akak akan ‘hujan lebat’. Hehehe.






Satu lagi yang akak takkan lupa sampai bila-bila. Masa tu akak darjah 1. Akak sekolah kat Sekolah Rendah Agama Kampung Kundang. Ada satu hari tu. Hujan lebat sangat. Akak takut sangat. Kawan-kawan akak yang lain semuanya dah balik. Abang-abang pun dah balik naik basikal. Tinggal akak je. Lama akak tunggu sesiapa ambil akak. Tapi, takde siapa pun yang muncul. Tiba-tiba, akak nampak motor Suzuki warna merah. Akak terus melonjak-lonjak kegembiraan. Yea! Atuk datang ambil akak. Masa tu, akak rasa macam nak nangis je sebabnya atuk sanggup redah hujan lebat semata-mata nak ambil akak.
Sayangnya atuk kat akak kan.


Rupa-rupanya, itulah kali terakhir atuk ambil akak dari sekolah. Tak lama lepas peristiwa tu, atuk jatuh sakit. Abah, wak dan acik-acik sibuk bawa atuk berubat di sana sini. Akak pun ada hantar atuk untuk berubat kat Pahang. Masa pergi tu, atuk dah lemah sangat-sangat. Nak makan pun atuk dah tak larat. Atuk kata, makanan tu susah untuk atuk telan. Gundahnya hati akak masa tu, hanya tuhan sahaja yang tahu.


Satu malam tu, atuk dah nazak. Tapi, akak tak tahu yang atuk dah nazak. Sebab ummi cakap kat akak, atuk akan sihat. Lebih kurang pukul 4 pagi, Ummi dan abah kejutkan akak dari tidur. Mereka terus cakap, “akak, atuk dah takde lagi.” Masa tu, boleh lagi akak tanya, “atuk takde? Atuk pergi mana?” Lurusnya cucu atuk ni kan? Hehehe.


Atuk, sekarang dah 9 tahun atuk meninggalkan kami semua. Namun, segalanya tentang atuk. Masih kami ingat. Atuk, tak lama lagi nak raya. Atuk tahu tak? Setiap kali akak datang ziarah kubur atuk. Mesti akak nak nangis. Tapi, akak sembunyikan daripada pengetahuan ummi dan abah. Atuk, akak takkan pernah lupa untuk sedekahkan al-Fatihah dan surah Yasin untuk atuk. Kasih akak untuk atuk, sentiasa ada. Tak pernah pudar malahan, bertambah mekar semekar bunga di pusara atuk.


Walau apa pun, akak tetap bersyukur. Sebab nenek masih ada. Kasih sayang nenek buat kami semua, masih ada. Tak pernah kurang.
Atuk, akak takkan lupakan segala pesanan dan nasihat atuk. Atuk adalah seorang lelaki yang kacak dan tinggi. Abang-abang pun ikut macam atuk. Handsome, tinggi pula tu. Akak pun ada ikut atuk. Akak sekarang dah tinggi. Cuma badan akak je yang tak macam atuk. Orang selalu cakap yang badan akak ni gemuk. [memang pun]hehehe. Ini semua sebab atuk selalu bagi akak makan roti canai kat kedai Wak Ajis





ATUK, akak SAYANGkan atuk!!!


Akak Rindu kat atuk!!


Semoga kita akan bertemu di TAMAN SYURGA nanti..


Wassalam..

Saturday, April 24, 2010

INSYA'ALLAH~~> MAHER ZAIN

Posted by Cek Aniz at 8:21:00 PM 0 Strawberry Utk Dipetik Links to this post
Everytime you feel like you cannot go on

You feel so lost

That your so alone

All you is see is night

And darkness all around

You feel so helpless

You can`t see which way to go

Don`t despair and never loose hope

Cause Allah is always by your side

 

Insya Allah

Insya Allah

Insya Allah you`ll find your way


 
Everytime you can make one more mistake

You feel you can`t repent

And that its way too late

Your`re so confused,wrong decisions you have made

Haunt your mind and your heart is full of shame

Don`t despair and never loose hope

Cause Allah is always by your side



Insya Allah

Insya Allah

Insya Allah you`ll find your way



Insya Allah

Insya Allah

Insya Allah you`ll find your way



Turn to Allah

He`s never far away

Put your trust in Him

Raise your hands and pray

OOO Ya Allah

Guide my steps don`t let me go astray

You`re the only one that showed me the way,

Showed me the way

Showed me the way

Insya Allah

Insya Allah

Insya Allah we`ll find the way

Wednesday, April 7, 2010

Cintamu, Arissa Taqwa....

Posted by Cek Aniz at 9:15:00 AM 9 Strawberry Utk Dipetik Links to this post



Sudah hampir 8 tahun aku mendirikan rumahtangga bersama suamiku. Pada awal perkahwinan kami, semuanya berjalan dengan lancar dan baik sekali. Suamiku seorang yang agak pendiam dan tidak suka ketawa lepas. Pada awalnya, aku agak tidak menyenangi sikapnya itu. Namun, aku mula belajar untuk memahami sikapnya itu. Kami berkahwin atas kehendak orang tua kami. Aku tahu, suamiku tidak menyetujui cadangan ibu bapanya untuk menikahkan kami.

Sesudah menjadi isterinya yang sah, aku cuba sedaya upaya aku untuk membuatkannya jatuh cinta padaku. Aku lakukan segala apa yang disukainya. Setahun kemudian, kami dikurniakan seorang cahayamata perempuan. Suamiku menamakannya, Ainul Sara Hanim. 3 tahun selepas itu, kami dikurniakan pula sepasang anak kembar. Suamiku menamakannya, Afif Hazwan dan Ainul Sara Hannan.

Kini, aku terasa begitu bahagia apabila berada disamping suamiku, Asyraf Hazwan. Sejak 6 bulan yang lalu, Abang Hazwan banyak berubah. Dia kelihatan sangat gembira. Namun, dia semakin sibuk dengan kerja-kerjanya di pejabat. Adakalanya,sehingga tidak pulang ke rumah. Sebagai seorang isteri, aku perlu faham dengan dedikasi suamiku terhadap pekerjaannya.

Disebabkan terlalu sibuk dengan pekerjaannya,Abang Hazwan telah ditimpa penyakit. Ususnya menghadapi komplikasi kerana beliau tidak mengambil makanan tepat pada masanya dan beliau makan makanan yang tidak berapa sihat dan tidak mempunyai zat yang secukupnya. Jadi, selama seminggu aku begitu sibuk dalam menguruskan hal anak-anak dan suamiku yang sedang terlantar sakit di hospital.

*************************************

Suatu hari, seorang teman sepejabat suamiku datang ke hospital untuk melawat suamiku. Namun, waktu kedatangannya tidak sesuai kerana sewaktu beliau datang, suamiku sedang nyenyak tidur. Lalu, aku berbual-bual dengannya. Wajah teman suamiku ini cukup cantik, bersih dan putih. Tutur katanya cukup mempesonakan. Butir-butir bicaranya cukup mengasyikkan kerana beliau sungguh berhati-hati dalam mengeluarkan bait-bait bicara. Suaranya penuh kemerduan dan kelembutan. Sesiapa sahaja, mahu lelaki ataupun wanita, pasti akan terpesona apabila mendengar suaranya. Senyumannya pula cukup menggoda dan amat manis.

Setelah berbual-bual panjang dengannya,barulah aku mengetahui bahawa beliau bukan hanya teman sepejabat suamiku, tetapi juga teman suamiku sewaktu di kampus dahulu. Beliau telah mendirikan rumahtangga dengan seorang ahli kimia dan telah 10 tahun berkahwin. Oh! Ya. Nama beliau ialah Ainul Zara Husna. Mirip dengan nama-nama buah hatiku. Di dalam benakku, patutlah Abang Hazwan beria-ia hendak menamakan nama anak-anak perempuan kami, rupa-rupanya dia mahu anak-anak perempuannya nanti akan menjadi secantik dan selembut Ainul Zara Husna.

Sedang asyik kami berbual,suamiku terjaga dari lenanya. Ternyata suamiku amat terkejut sekali dengan kehadiran Ainul Zara Husna. Kegembiraan suamiku begitu terserlah di raut wajahnya. Tidak pernah aku lihat wajah suamiku yang seceria begitu.

Aku mengambil nasi yang kubawa dari rumah untuk kuberikan pada Abang Hazwan, namun, katanya tidak berselera. “Arissa, bagi saya nasi tu. Mengada-ngada sangat baby tua awk ni!” Usik Ainul Zara Husna. Kini, bekas nasi yang kupegang telah beralih tangan. Aku meminta diri untuk ke tandas sebentar.

Sekembalinya aku dari tandas. Aku begitu terkejut sekali apabila bekas nasi yang berada di tangan Ainul Zara Husna telah habis licin. Bukankah suamiku memberitahu yang beliau tiada selera tadi?. Tapi, tidak mengapalah. Mungkin suamiku terlalu teruja dengan kedatangan Ainul Zara Husna.

*********************************

Pada suatu hari, anak sulungku iaitu, Ainul Sara Hanim yang mempunyai akal yang bijak seperti ayahnya, berjaya membuka kotak e-mel ayahnya. Lalu, anakku itu menunjukkan segala e-mel ayahnya padaku. Aku tertarik untuk membuka satu e-mel yang ditujukan pada Ainul Zara Husna.

*to : Ainulzarahusna@cybersemesra.com

Assalamualaikum..Izinkan Hazwan untuk meluahkan kata-kata yang sudah lama terpendam di hati Hazwan pada Ainul. Kehadiran Ainul sejak beberapa bulan yang lalu, membawa perubahan yang besar dalam hidup Hazwan. Hidup Hazwan sudah kembali ceria dan bahagia seperti kita di kampus dulu. Ainul sering menggetarkan jiwa Hazwan. Perasaan cinta Hazwan pada Ainul masih tidak berubah walaupun kini, Hazwan sudah mempunyai Arissa. Hazwan tidak pernah merasakan perasaan cinta dan bahagia sewaktu bersama Arissa. Hazwan hanya menyetujui pilihan ibu bapa Hazwan untuk menikahkan Hazwan dengan Arissa kerana waktu itu Hazwan terlalu kecewa kerana Ainul telah sah menjadi hak milik orang lain. Cinta Hazwan tak pernah sekali pun menjadi milik Arissa. Hazwan hanya memenuhi segala permintaan Arissa kerana Hazwan ingin membuat Arissa bahagia walaupun Hazwan tidak merasakan kebahagiaannya.



Saat itu, hatiku benar-benar sakit dan terluka. Rasa sakit ini lebih sakit dari sewaktu dia membelakangi diriku saat di katil. Lebih sakit dari sewaktu beliau menolak masakkanku.Lebih sakit dari sewaktu melahirkan zuriat-zuriat untuk nya. Lebih sakit dari sewaktu dia tidak berada di sisiku sewaktu aku berjuang untuk melahirkan zuriatnya. Lebih sakit dari sewaktu dia menengkingku. Lebih sakit dari sewaktu dia tidak pulang ketika setiap hari jadiku dan ulangtahun perkahwinan kami tiba. Rasa sakit hatiku benar-benar tidak dapat dibendung. Air mataku berguguran setitis demi setitis. Rupa-rupanya, cinta yang Abang Hazwan berikan padaku selama ini hanyalah sekadar cinta palsu dan tidak ikhlas. Ya Allah!Sampai hati Abang Hazwan melakukan ini semua setelah segala-galanya aku korbankan untuknya. Cita-citaku untuk menjadi seorang pakar bioteknologi telahku kuburkan begitu sahaja hanya kerana dirinya.

*****************************
Sebaik sahaja Abang Hazwan pulang dari hospital, aku segera mengembalikan kunci keretaku padanya. Aku sedar, dia memberi kereta kepadaku bukan kerana dia sayang padaku. Tetapi, hanya kerana mahu memenuhi kehendakku. Alhamdulillah, setelah hampir 4 bulan menabung wang belanja, akhirnya, aku dapat membeli sebuah motosikal. Berbekalkan motosikalku itulah aku menghantar anak-anakku ke sekolah. Aku lebih rela menaiki motor daripada menaiki kereta yang diberi tanpa keikhlasan hati.

Suatu hari, sewaktu ingin mengambil Afif dan Hannan pulang dari sekolah, aku telah dirempuh oleh sebuah kereta yang sedang memecut laju dari arah bertentangan. Aku tercampak ke bahu jalan. Wajah Abang Hazwan, Ainul Sara Hanim, Afif Hazwan dan Ainul Sara Hannan bermain-main di tubir mataku sebelum duniaku menjadi gelap.

****************************

Asyraf Hazwan membuka laci meja solek Arissa Taqwa. Lalu, dicapainya sepucuk surat yang bertarikh sehari sebelum Arissa Taqwa menghembuskan nafasnya yang terakhir.



“Buat Abang Hazwan yang Arissa cintai. Semoga abang dalam keadaan yang sihat sejahtera. Arissa ingin mengucapkan terima kasih kerana abang telah memberi peluang kepada Arissa untuk merasai perasaan dicintai dan mencintai. Arissa tahu, cinta abang bukan untuk Arissa. Tetapi, untuk Ainul. Untuk pengetahuan abang, Arissa cukup terluka apabila membaca e-mel abang. Barulah Arissa tahu yang cinta abang tidak pernah ada untuk Arissa. Bodohnya Arissa kerana tidak menyedari itu semua. Barulah Arissa sedar, rupa-rupanya Arissa langsung tidak bermakna dalam hidup abang dan barulah Arissa tahu, mengapa abang sering tidak mempedulikkan Arissa. Walau apa pun, cinta Arissa pada abang tidak akan pudar sampai bila-bila. Hanya Allah sahaja yang bisa memudarkannya. Abang, andai kata sewaktu abang membaca surat ini Arissa sudah tidak wujud lagi di dunia ini, tolong jaga permata-permata hati Arissa. Hanya itu sahaja yang dapat Arissa tinggalkan buat abang sebagai tanda kasih dan cinta Arissa pada abang. Untuk pengetahuan abang, ada satu lagi benih abang yang sedang bercambah di dalam rahim Arissa. Jika abang dan kakak-kakaknya,tidak lahir di atas rasa cinta ayahnya pada ibunya, Arissa harap,dia akan bercambah di atas rasa cinta ayahnya pada ibunya. Abang, Arissa tidak pasti sama ada dia sempat untuk mendengar ayahnya mengalunkan azan dan iqamat di telinganya ataupun tidak. Semalam sewaktu Arissa membuat pemerikasaan, doktor mengesahkan yang dia baru berusia 2 bulan. Kalau dia lelaki, kita bagi nama, Afiz Hazwan dan kalau dia perempuan, kita bagi nama Ainul Sara Husna. Arissa tahu, abang mesti suka nama Ainul Sara Husna tu, kan?Sampai di sini sahaja coretan Arissa buat abang. Ampunkan segala dosa-dosa Arissa pada abang. Halalkan makan minum Arissa. Jaga permata-permata hati Arissa yang Arissa tinggalkan untuk abang, ya?Arissa sayang dan cintakan abang.

Salam Sayang & Cinta daripada isterimu:

Arissa Taqwa


“Arissa! Maafkan abang. Abang bersalah pada arissa. Kenapa Arissa tinggalkan abang saat cinta abang pada Arissa mula mekar. Abang dapat rasakan rasa cinta Arissa sewaktu Arissa jaga abang semasa abang sakit. Abang sayang sangat-sangat pada arissa. Abang tak sanggup kehilangan Arissa. Benih yang bercambah dalam rahim Arissa tu, adalah tanda berputiknya cinta abang pada Arissa. Arissa! Maafkan abang!”

Hanya kemaafan yang bisa Hazwan mohon daripada Arissa. Namun, ianya hanyalah setelah Arissa meninggalkan dunia ini buat selama-lamanya. Hanya seribu penyesalan yang tertanam di jiwa Hazwan.


Saturday, January 23, 2010

Kalau sudah jodoh, takkan ke mana....

Posted by Cek Aniz at 9:31:00 PM 2 Strawberry Utk Dipetik Links to this post
Assalamualaikum salam pemula bicara.. Di sini ada cerita yang ingin Zahra berkongsi bersama. Cerita ini bukanlah datang nya daripada diri Zahra, tetapi ianya datang dari kakak sepupu Zahra yang berada di Kuala Lumpur. Marilah sama-sama kita mendengar kisah beliau.


Beberapa tahun yang lalu..

Hari ini, ada seorang murid baru yang masuk ke kelas. Rupanya tidak lah begitu menarik. Kelihatan seperti sombong dan berlagak. Ah, lantak lah. Malas aku hendak menegurnya. Tambahan pula dia seorang pelajar lelaki manakala aku pula seorang pelajar perempuan.

Sepanjang di tingkatan satu, kami tidak pernah bertegur sapa antara satu sama lain. Pernah juga sesekali mata kami bertembung, tetapi aku hanya memandangnya dengan perasaan menyampah dan benci. Aku sendiri tidak tahu mengapa aku cukup menyampah dan benci terhadap dirinya walaupun, dia tidak pernah berbuat salah padaku. Aku juga sering mengutuknya walaupun aku tahu perkara tersebut tidak elok bahkan, ianya mengundang dosa.


Setahun kemudian...

Semasa di tingkatan dua pula, aku seperti tidak menyedari kehadirannya di dalam kelas 2 Firdaus. Rasa seperti dia tidak berada di kelas yang sama dengan aku. Tetapi, ketika di tingkatan dua ini, aku mula mengenali siapa dirinya. Dan yang paling teruk sekali, aku baru sahaja mengetahui namanya. 'Tengku Muhammad Zafril bin Tengku Muhammad Zahri'. Boleh tahan mamat ni. Maksud aku, boleh tahan juga mulut dia. Rupanya, dia bukanlah seorang yang berlagak dan pendiam seperti sewaktu pertama kali masuk ke sekolah. Boleh dikatakan, banyak celoteh juga mamat ni. Perasaan benci aku padanya, sedikit demi sedikit semakin pudar. Bak kotoran yang dijirus dengan air bersih dan suci. Tetapi, hubungan kami masih lagi belum rapat dan masih takut untuk bertegur sapa antara satu sama lain.


Di tingkatan 3...

Hahaha..hubungan kami sudah mula rapat. Tapi, jangan fikir yang bukan-bukan. Hubungan kami tidak lebih daripada seorang kawan. Pada perspektif aku, dia seorang lelaki yang agak baik. Cuma, mulut dia agak kurang asam dan celopar. Tapi, aku sukakan sikapnya yang pandai bergurau, suka mengusik dan bijak mengambil hati orang.

Kami juga sudah berani untuk berbual. Tapi, setiap kali kami berbual, pasti aku akan ditemani oleh rakanku iaitu Haida. Setiap kali kami berbual, tidak sah jika tidak menyakitkan hati antara satu sama lain. Ada sahaja topik yang membolehkan kami untuk berperang mulut. Tapi, perang mulut kami hanyalah sekadar gurauan dan langsung tidak berniat untuk menyinggung hati mana-mana pihak.

Semakin hari, hati aku mula bemain dengan perasaan. Aku merasakan seperti aku sudah jatuh hati pada Zafril. Namun, aku sentiasa mengingatkan diriku yang aku tidak layak untuknya. Sudahlah badanku agak gempal,rupa pula tiada. Cuma wajahku agak manis bila dipandang. Wah!terperasan cantik pulak aku ni. Huhuhu..

Tapi, kenyataan yang aku lihat. Dia juga seperti menyimpan perasaan pada aku. Bukanlah aku mahu syok sendiri atau perasan, tapi itulah kenyataanya. Walaubagaimanapun, aku sentiasa mengingatkan diriku agar sedar siapalah aku di matanya. Lagi pula, aku harus menumpukan sepenuh perhatian pada Peperiksaan Menengah Rendah(PMR) yang bakal menjelang tidak lama lagi.


Beberapa bulan kemudian...

Alhamdulillah, aku memperolehi keputusan yang agak baik dalam PMR. Aku memperolehi 5A 2b dan 1C. Oh ya, Zafril pula memperolehi 3A 4b dan 1 c. Gembira betul aku apabila kami ditempatkan di kelas yang sama iaitu kelas 4 Sains Tulen.

Kali ini, perasaanku pada Zafril semakin kuat dan aku merasakan yang aku semakin sayang padanya. Aku tidak pasti, sama ada persaan itu sayang sesama kawan ataupun sayang sesama insan yang boleh menimbulkan rasa cinta. Arrgghhhh!!Aku tidak suka begini! Bermain perasaan dan hati bersama rakan sekelas.

Beberapa minggu kemudian, Zafril memperolehi tawaran untuk masuk ke sekolah berasrama. Bagai hendah luruh jantungku apabila mendengar yang Zafril akan berpindah. Perasaan sedih hadir di jiwaku tanpa aku sedari kehadirannya. Aku sendiri tidak tahu mengapa hati aku sungguh berat untuk melepaskanyya pergi. Aku juga perasan yang dirinya seperti berat hendak meninggalkan sekolah kami.

Rakanku, Airina yang mengetahui bahawa aku sangat suka pada Zafril sentiasa mengingatkanku yang mungkin aku akan bertemu kembali dengan Zafril di Universiti nanti.


Beberapa tahun kemudian di Universiti...

Aku sudah berada di semester akhir. Aku mendapat tahu, Zafril juga menuntut di universiti yang sama dengan aku. Cuma aku mengambil jurusan pereka grafik manakala dia mengambil jurusan arkitek. Kini, dia sudah mempunyai kekasih. Hati mana yang tidak hancur apabila mengetahui insan yang selama ini di sayangi, telah menjadi milik orang. Kekasihnya pula merupakan teman sebilikku.

Remuk redam hatiku tatkala Wani, teman sebilikku memperkenalkan Zafril sebagai kekasih hatinya. Aku juga perasan yang Zafril tergamam sewaktu Wani memperkenalkan aku sebagai teman rapatnya. Semahu-mahunya aku hendak menitiskan airmataku di situ juga. Tapi, aku tahan. Tidak mahu mengundang nestapa.


Beberapa tahun kemudian...

Sudah dua tahun aku bekerja di sebuah syarikat pembinaan milik ayah Wani di Kuala Lumpur. Dan paling yang tidak aku jangka, Zafril juga bekerja di tempat yang sama. Arrggghhh!!! Kenapa lah dia sentiasa ada di mana sahaja aku berada.

Sesekali, cemburu juga bila aku melihat Zafril keluar makan bersama Wani. Namun, apa hak aku untuk melarang mereka daripada keluar bersama? Bukankah mereka pasangan kekasih?Zafril masih dengan sikapnya seperti dahulu. Masih suka bergurau dan mengusik orang. Tapi kini, aku sudah tidak mahu lagi rapat dengannya. Takut aku akan jatuh cinta semula dengannya lantas, ianya akan melukakan hatiku lagi suatu hari nanti.

Kini, aku hanya berserah pada Allah S.W.T. Biarlah siapa sahaja yang telah Allah tentukan jodohnya denganku. Aku akan terima apa adanya pada diri si dia. Aku sudah tidak mahu menaruh harapan lagi pada Zafril. Aku hanya berharap agar Zafril akan berbahagia dengan insan-insan yang di sayangi dan yang menyayanginya.


Bunyi deringan telefon bimbitku segera menghalau lamunanku..

"Assalamualaikum.."

"Wa'alaikumussalam..Ummi apa khabar?Sihat?" Jawabku

"Alhamdulillah..Ummi dan abah sentiasa dalam keadaan sihat."

"Oh ya, ada apa ummi telefon Aisya?"Soalku teragak-agak.

"Sebenarnya...errr..ermmm...macam mana Ummi nak cakap ni?" Jawab Ummi tergagap-gagap.

"Apa dia Ummi? Cuba beritahu Aisya."Pujukku lembut.

"Tadi, ada orang masuk meminang kamu. Jadi, Ummi nak tahu lah yang kamu ni setuju atau tidak? Ataupun kamu dah ada yang lain?" Lancar sahaja Ummi menjawab.

"Aisya setuju Ummi! Walau siapa pun dia, Aisya terima. Asalkan Ummi dan abah terima dan restu pada hubungan yang bakal kami bina nanti. Itu yang paling penting buat Aisya."

"Alhamdulillah..Ummi gembira sangat sembab Aisya terima. Orang yang masuk meminang kamu ni kawan baik abah.Baiklah Aisya, majlis pertunangan kamu akan diadakan minggu depan. Jangan lupa nak balik pula ye."

"Baiklah Ummi. Lagi cepat, lagi bagus."


Maka minggu berikutnya, berlangsunglah majlis pertunanganku. Aku langsung tidak mengetahui siapa bakal suamiku. tempoh pertunangan kami hanylah 4 bulan sahaja.

Pejam celik, pejam celik, 4 bulan telah berlalu. Esok, aku akan menjadi isteri kepada seorang lelaki yang langsung aku tidak ketahui identiti dirinya. Cuma Ummi pernah memberitahu ku yang bakal suamiku juga bekerja di Kuala Lumpur.

Aku mencuba-cuba baju pengantin yang baru aku tempah sebulan yang lalu. Nasib baiklah badanku kini sudah tidak segempal dahulu. Kini, badanku sudah langsing dan kurus. Sedang aku sibuk melihat diriku di cermin, haida dan Airina terkocoh-kocoh masuk ke bilikku.

"Wei, apsal dengan korang berdua ni?"Soalku cemas.

"Aisya, kau dah tengok belum kad undangan kahwin kau?dengan siapa kau nak berkahwin?"Soal Haida semula.

"Tak..malas aku nak ambil tahu." Jawabku acuh tak acuh.

Lantas, Airina menghulurkan sekeping kad undangan kahwinku.

"Jemputan ke majlis perkahwinan puteri kami,..

*Nazihatul Aisya binti Mohd Nazri
dengan pasangannya
*Tengku Muhammad Zafril bin Tengku Muhammad Zahri"

Hendak tercabut jantungku apabila membaca kad undangan tersebut. Sungguh aku tak percaya!Walaubagaimanapun, aku bersyukur kerana telah ditakdirkan untuk menjadi isterinya.

Keesokan harinya, kami telah selamat diijab kabulkan berwalikan abah. Abang Zafril..Ops, abang Zafril??? Ya itulah gelarannya setelah sah menjadi suamiku. Abang Zafril memeberitahuku sebenarnya dia sendiri yang suruh keluarganya masuk meminang aku. Dia juga mengaku yang dia telah jatuh hati padaku sejak di tingkatan tiga lagi.

Wani pula telah berkahwin dengan seorang jejaka Inggeris kerana telah ditangkap basah di sebuah hotel sewaktu awal tahun baru yang lalu.

Kini, aku cukup gembira berada di samping abang Zafril. Sememangnya dia seorang lelaki yang berpegang pada ajaran agama, penyabar dan penyayang juga seorang yang romantik. Senang cakap, semua syarat-syarat lelaki idamanku, ada padanya.

Sayangnya ABAH kat kita....

Links to this post
Assalamualaikum...
Yuuhuuuuu....
Apa khabar semua??!!! Sihat??
Rindu tak kat Cek Anis?? Hahaha..

Ermm, mesti korang semua rasa bosankan. Yalah, sebab Cek asyik cerita pasal keluarga Cek je. Hahaha..
Itu terpulang kat koranglah. Cek banyak tulis pasal ahli keluarga Cek, sebabbbbb Cek sayangkan keluarga Cek!!
Korang tak sayang ke keluarga korang?? Mesti sayangkan? Macam tu juga dengan Cek.


Hari ni, Cek nak cerita sikit pasal ABAH!! Cek memang sayang sangat kat abah sebab abah tak garang macam Umi. Haha. Kantoi sudah! Umi garang pun sebab Cek nakal sangat! Hehehe.
Dalam hidup kita ni, kan. Semuanya abah yang sediakan.  Bukan abah Cek je, abah korang pun macam tu juga.
Cuba korang refresh balik otak korang tu.

Makan, minum, pakaian, rumah korang dan macam-macam lagi. Semuanya abah korang yang sediakan, kan?
Komputer yang kita dok hadap ni, siapa yang beli? Abah jugak, kan? Kalau yang menghadap komputer kat siber cafe tu, duit siapa yang korang guna buat bayar khidmat diorang? Duit abah juga, kan?
Tapi, abah tak pernah minta kita apa-apa pun, kan? Dia cuma minta kejayaan kita je. Itu pun susah betul kita nak bagi.

~*~*Selalunya, kalau hari jadi kita, mesti abah yang belikan kek. Tak cukup dengan tu, dia belikan hadiah lagi. Lepas itu, dia belanja makan kat luar lagi! Ishishish, sayangnya abah dekat kita, kan?

~*~*Selalunya, kalau hari ibu, mesti abah yang belikan kek juga. Belikan hadiah untuk umi kita. Semuanya guna duit abah.

~*~*Selalunya, kalau hari jadi dan hari bapa. Agak-agak korang, duit siapa yang beli kek dan hadiah? Mestilah duit  abah juga!!
Yelah, mungkin korang beli guna duit sendiri sebab korang dah bekerja, dapat biasiswa. Macam Cek ni? Sekolah lagi, tak dapat biasiswa, takde elaun dan Umi pun tak kerja.


Memanglah setiap bulan Cek dapat elaun tapi, nak tahu tak siapa yang bagi Cek elaun tu? Abah juga tau!!
Punyalah abah sayang kat Cek, kan? Hurmm,, Cek rasa mesti abah korang pun macam ni, kan? Tak pun, lebih caring daripada abah Cek. Hehehe


Ok lah, jari Cek yang halus mulus ni dah naik kematu menulis. Opss, silap! Menaip, bukannya menulis. Hihihi.. Jadi, Cek nak berhenti sampai kat sini je. Cek minta diri dulu. Lain kali, sudi-sudilah ziarah blog Cek ek. Kalau tak, nanti blog ni sunyi je. Hehehe.
Kalau rindu kat Cek, bukalah blog Cek!!
Salam sayang Cek Anis buat semua!! Sampaikan salam kat Umi dan Abah korang semua ek. Assalamualaikum......


Pesanan penaja:

"Kasih ibu membawa ke syurga..Kasih ayah membawa bahagia.."

Rindulah!!

Links to this post
Tok..Tok..Tok...
Assalamualaikum...Ada orang tak? Hahaha..
Cek Anis nak masuk ni. Hehehe.

Hurmm, Cek tengok dekat Facebook dan para pemilik blog yang lain. Majoriti cakap yang mereka rindu kat buah hatilah. Rindu kat kekasih lah. Eh, sama lah kan? Hehehe. Kalau macam tu, Cek pun nak jugaklah! Hehehe.
Cek rindu sangat dekat seseorang ni. Memang dah lama sangat tak jumpa dengan beliau. Kalau tak silap, dah hampir 3 minggu tak jumpa dengan beliau. Selalunya, seminggu sekali mesti jumpa tapi, sekarang ni cuma berhubung dekat telefon je. Itupun tunggu beliau yang telefon. Maaf, bukan Cek tak nak telefon tapi, telefon takde kredit. Hehehe.


Nak tau tak siapakah 'beliau' ???
Nenek Cek lah! Hahaha. Betul, memang rindu sangat dekat beliau.
Sekarang ni nenek dekat rumah mak cik Cek. Beliau menjaga adik-adik sepupu Cek. Sebab mak cik telah mendapat seru ilahi untuk menunaikan ibadah Haji.


Yang tengah-tengah tu lah NENEK Cek!!!!!!!
Saayang nenek!!


Neneklah tempat untuk Cek mengadu domba. Eh, bukan!! Mengadu masalah, mengadu kasih dan meng'aduh' kesakitan. Nenek Cek ni memang terbaik dari ladang! Sporting je orangnya. Selalu buat lawak tapi, kalau nenek buat lawak. Orang takkan sedar sebab nenek cakap selamba je tapi, seminit kemudian, mesti orang yang dengar lawak nenek akan gelak. Sebabnya, seminit kemudian, baru mereka perasan lawak nenek! Hahaha.


Anis SAAAAYANG Nenek!!!!!!





Selamat Hari Jadi!!!

Links to this post
Hahaha.. tahu tak hari ni hari apa? Jengjengjeng.
Hari ni hari kan..hari jadi...siapa entah! Cek pun tak tahu. Hehehe.
Hari jadi Cek dah sebulan berlalu. Sedar tak sedar, dah makin tua Cek ni, kan? Ishishish. Walaupun, dah makin tua tapi, Cek ni tetap belum matang. Hehehe. Entah bilalah Cek ni nak matang? Cek sendiri pun tak tahu.

Ha? Nak tahu umur Cek?! Hahaha. Malu aii. Cek dah tua dah tapi, takdelah tua macam umi dan abah Cek.
Umur Cek dah masuk 20-4+10-5+5-10 = ????????? Ha! Jawablah sendiri. Huhu.
Kira mudalah umur Cek ni. Makin lama kita hidup, makin hampir kita untuk menemui Allah SWT.

Ermm, sebenarnya, Cek nak kongsi pengalaman Cek sambut hari jadi tahun ni. Walaupun tak dapat hadiah langsung! Tapi, sambutan hari jadi tahun ni merupakan hari jadi yang paling seronok dan gempak!! Gempak tu! Hehe. Nak tahu tak? Mestilah nakkan? Tahun ni, kali pertama cek dapat kejutan sampai 3 kali. Huh! Tak pernah Cek dapat tau!

Kejutan pertama, Cek dapat masa sehari sebelum hari jadi Cek . Kebetulan, minggu depannya hari jadi kawan baik Cek, Naja. Jadi, dia pun terkena sekali. Kami memang tak sangka langsung yang kami akan dikenakan. Hadoyaii!! Hehe

Ni gambar masa kejutan yang pertama. Tempat kami di 'WAKENABEB' kan adalah di Taman Rekreasi Homestay Banghuris.

5.10.2010...





Kek Coklat..Hasil air tangan kawan baik tersayang, Cik Linda!!



Ni pula, hasil air tangan Cik Hawa


Ni..errr..urmm...tak tahu lah siapa yang buat. Maaf ek!



Ni pula hasil air tangan kawan baik tersayang, Cik Ina!!



6.10.2010(Hari Kejadian)...


Mula-mula, Cik Ina ada beritahu yang kononnya mereka nak kenakan Cek petang nanti. Cek pun percayalah. Tadi masa waktu rehat, mereka ada bisik-bisik kat belakang Cek. Bila Cek tanya "Wei, korang borak apa ni?" Mereka jawab takde apa-apa. Hurm, terpulanglah kat awak semua.

Waktu balik, Cek balik lewat sikit. Hahaha.  Tunggu seorang Mak Cik (Naja), katanya nak pergi tandas. Perut memulas. Jadi, Cek, Ina dengan Hannan pun tunggu jelah dalam kelas. Orang lain semuanya dah balik. Sementara tunggu  Mak Cik tu, Cek pun dok melalak-lalak nanyi dekat kelas. Macam-macam lagu yang keluar. Tapi, 2 orang mak cik ni, senyap je. Ah! Terpulanglah nak join ke tak nak! Cek pun keluar dari kelas, saja nak menjenguk kawasan luar. Tengah sedap-sedap nyanyi, tiba-tiba, ada pula orang potong lagu Cek. Ceh! Kacau betullah! Nak dengar tak lagunya?? Hehehe

Selamat Hari Jadi...
Selamat Hari Jadi...
Selamat Hari Jadi Cek Anis!!
Selamat Hari Jadi........

Hahaha. Terkejut beruk Cek masa tu! dengan mulut yang masih ternganga sebab tadi tengah nyanyi kan?
Hadoyaii!! 'WAKENABEB' lagi sekali!  Rasa macam nak nangis je. Tak sangka yang mereka akan buat kejutan buat Cek. Terharu betul cek rasakan. Rupa-rupanya, mereka memang sayang dekat Cek. Cek pun saaaaaaayang kamu semua!!!!


Kek ni..Cik Naja yang beli. Terima Kasih Naja!! Sayang awak!!



Hahaha. Habislah hang (kek) Cek akan bunuh hang! Haha


Walauapapun, Cek sedih sikit lah sebab masa hari jadi Cek, Umi dengan Abah takde kat rumah. Seminggu mereka pergi Perak tapi, nak buat macam mana, kan? terima jelah. Tapi, Umi dengan Abah ada belikan Cek kek. 


8.10.2010


Kek perisa Cappucino. Hurmm, Yummy!!


Hurmm, hari ni sampai sini jelah cerita Cek. Terima kasih sebab sudi membaca! Hehehe(^_~)




HARI LAHIR CEK ANIS..6.10.1994
Ha!! Isi kat dalam diari kamu semua! Biar ingat. Hehehe


Pesanan penaja:

"Umur itu adalah amanah. Akan ditanya kemana ianya digunakan. Syukurilah nikmat umur dengan kebaikan."


Exam!!!!!!!!!!!!

Links to this post
Assalamualaikum....
Rasa macam dah lama tak kemas blog ni. Tengok tu, sana sini penuh dengan habuk! Hehehe.
Kawan-kawan kalau melawat blog Cek ni, tolonglah sapu-sapu sikit ,ye?
Almaklumlah, Cek ni kan gadis yang paling rajin di antara yang paling malas. Eh, ye ke? Yelah kot. Huhu.


Sebenarnya, tak de benda yang nak diceritakan tapi, memandangkan blog ni dah agak lama tidak merasakan sentuhan bicara Cek. Jadi, Cek pun tulis jelah apa je, ye?
Hurm, untuk pengetahuan, Cek sekarang ni tengah menghadapi Peperiksaan Akhir Tahun (PAT).
Fuh! Seram tak? Seram kan? Mahunya tak seram, peperiksaan akhir tahun tu. Tapi, tu belum SPM lagi. Agaknya, kalau nak SPM mesti peluh penuh satu tangki kat bilik air tu. Hehehe.
Andaian yang tak masuk akal langsung!

Cek tak de lah ambil banyak subjek macam budak-budak otak permata tu. Opss, otak geliga.
Cek cuma ambil 9 subjek je tapi, ada 19 kertas (kira sikit lah ni).


  • BAHASA MELAYU: 2kertas
  • BAHASA INGGERIS: 2 kertas
  • MATEMATIK: 2 kertas
  • SEJARAH: 2kertas
  • AGAMA ISLAM: 2 kertas
  • MATEMATIK TAMBAHAN: 2 kertas
  • FIZIK: 3 kertas
  • KIMIA: 3 kertas
  • INFORMATION & COMMUNICATION TECHNOLOGY (ICT): 1 kertas.
Hahaha! ICT je yang satu kertas kan? Itu sebab ICT ada asessment  yang kena buat. Contohnya kena buat setting IP, PC assembling, straight and cross cable, impact of  ICT on society, multimedia dan macam-macam lagilah. Alhamdulillah, kami dapat cikgu ICT yang berpengalaman. Yelah, ada sesetengah benda tu, tak ada kat dalam buku. Tapi, kita kena fikirkan caranya. Hurmm, susahlah nak terangkan!

Semua cikgu-cikgu Cek, memang terbaik dari ladang!!
Syyhh!! Nak bisik sesuatu ni. Cikgu-cikgu sekolah Cek memang tak dapatlah nak cari kat sekolah lain. Betul! Tak tipu! 
Kalau tak percaya, marilah pindah kat sekolah Cek.Hehehe.


Oh ye! Sebelum terlupa, doakanlah kejayaan Cek, ye? Doa kamu amat Cek harapkan. Tanpa anda, siapalah Cek. Iskiskisk. Cewwah!! Dah macam minta undi SMS pula. Apapun, doakanlah Cek, ok!
Sayang kamu semua! Kamu semua tetap di hati Cek!





Pesanan penaja:

" Usaha tangga kejayaan. Tanpa usaha, tiadalah kejayaan yang datang tiba "


Antara Laut & Hutan...

Links to this post
Hurm, tak tahulah. Tiba-tiba je perasaan Cek dijentik untuk menikmati kurniaan Allah SWT. Nak tahu apa tak? Hehehe.. Sebenarnya, Cek rasa nak jalan-jalan kat tepi pantai. Kebetulan, rumah Cek tidaklah terlalu jauh dari 'Pantai Bagan Lalang', Sepang. Mesti seronok, kan? Tudung Cek yang labuh beralun ditiup angin sepoi-sepoi bahasa. Menyaksikan pula panorama matahari terbenam. Subhanallah! Cantiknya!



Jujur Cek katakan, Cek seorang insan yang tak berapa menyukai pantai. Tak tahulah kenapa.Tapi,  Cek lebih sukakan air terjun dan hutan yang subur menghijau. Bagi Cek, mendengar deruan air terjun cukup untuk membuat diri Cek terasa segar. Apatah lagi kalau dapat mandi air terjun. Brrrrr...segar dan sejuk!



E'eh, lari topik pula. Ok, kita lari balik pergi pada cerita tentang pantai. Ramai yang mengatakan, melihat matahari terbenam merupakan saat-saat yang manis dan romantik. Romantik?! Itu satu lagi perkara yang Cek kurang suka. Cek ni memang agak teruk. Cek tak suka romantik-romantik ni. Geli semacam je. Hehehe
Cek pun bukanlah seorang yang romantik. Tapi, harap-harap dapatlah suami yang romantik. Oppss! Terlebih sudah. Kecil-kecil dah pandai.

Walaupun Cek tinggal dekat dengan Pantai Bagan Lalang (yang ada Gold Coast), tapi hampir setahun juga Cek tak jejakkan kaki kat pantai. Rindu pula. E'eh sejak bila pula dah pandai rindu kat pantai ni? Ishishish.


Pesanan Penaja:

"Hargailah segala nikmat dan kurniaan yang telah diberikan olehNya. Sesungguhnya, kurniaan dariNya merupakan kurniaan yang tiada tandingannya."

Tentang hati..

Links to this post

Kawan Cik selalu berkata, untuk menyukai seseorang. Kita hanya perlu mengambil masa seminit. Mengambil masa 1 jam untuk menyayangi seseorang. 1 hari untuk mencintai seseorang. Namun, mengambil masa selama seumur hidup untuk melupakan seseorang.

Mungkin ada yang bersetuju denga kenyataan tersebut dan ada pula yang tidak bersetuju. Yelah, perasaan orang mana boleh dipaksa-paksa. Tapi, bila difikirkan balik. Boleh jadi juga. Itu pun kalau kita buka hati kita seikhlas yang mungkin. Sebabnya, segala-galanya bermula dari hati. Sama ada untuk melakukan perkara yang baik ataupun sebaliknya. Kalau boleh, perkara sebaliknya tu, janganlah di buat ya. hehehe..

Kalau tanya pada Cik lah kan, Cik setuju dengan kenyataan tersebut. Cuma kurang setuju tentang waktu tu je. Macam singkat sangat. Tapi, perkara ni semua memang akan terjadi dalam hidup kita. Terutamanya masa pergi kem. Dulu masa tingkatan satu, kalau dengar kena pergi kem je. Mulalah merungut. Muncung mulut jangan cakaplah. Tembok besar China pun kalah. Huhuhu. Itu semua sebab dah set kat minda yang kat sana nanti tak ada kawan. Bosan. Penat dengan aktiviti dan macam-macam lagilah. Hikmahnya pula, kalau dah pergi kem tu dan dah jumpa kawan baru. Mesti rasa sayang nak tinggalkan mereka.

Satu kem yang benar-benar meninggalkan kesan yang mendalam pada diri Cik ialah sewaktu Cik pergi ke 'Nadwah Kepimpinan Pelajar Islam' di Institut Latihan Dakwah dan Islamiah (ILDAS), Sabak Bernam. Sebuah kem bercorak kepimpinan islam. Kat situ, Cik memang jumpa kawan-kawan yang terbaik lah. Saling memahami antara satu sama lain. Sentiasa bekerjasama. Terutama sekali, ahli kumpulan Cik. Mereka semua memang terbaik lah. Sayang kamu semua!


Pesanan penaja: 

"Ikhlaskan hatimu dalam melakukan setiap pekerjaan. Buka hatimu seluas lautan kerana                     segalanya bermula dari hati"

Kisah Lebah & Rama-rama...

Links to this post
video



                                        ~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

Sebenarnya, video ini ku nukilkan buat abang sepupuku yang sedang berduka lara. Almaklumlah, cinta zaman sekolah. Selalunya tidak akan pergi jauh. Sebaik sahaja menjejakkan kaki di Universiti, pasti mata sudah terlihat insan yang lain. Mungkin lebih hebat dan kacak berbanding insan yang setia menanti.

Pesanan buat abang: apa yang sudah berlalu tu, biarkanlah ianya pergi bersama tiupan bayu. Mungkin  sudah ditakdirkan dirinya bukanlah untukmu. Ingatlah, sesungguhnya, ada hikmah disebalik semua yang terjadi. Mungkin ini semua takdir tuhan dalam mentarbiyyah dirimu agar menjadi seorang insan yang lebih matang dan dewasa.

Warkah buat Atuk..

Links to this post
Atuk..akak rindu sangat dekat atuk. Kalaulah atuk ada dekat dengan akak. Sekarang jugak akak akan peluk atuk. Akak sayang sangat dekat atuk. Masa tu, akak kecil lagi. Akak tak tahu nak tunjukkan betapa sayingnya akak kat atuk. Akak dapat bersama dengan atuk sekejap cuma. Dari akak kecil, atuk sentiasa ada dengan akak. Kalau ummi dengan abah pergi mencari nafkah. Atuklah yang akan jaga akak.



Abang-abang, kakak-kakak dan adik-adik, selalu cakap yang atuk ni garang, tegas, asyik nak marah je. Tapi, akak tak rasa atuk macam tu. Sebabnya, atuk selalu sayang akak. Atuk selalu ikutkan kemahuan akak dan sepupu yang lain. Kata orang, jika dipilih anak dan cucu. Pasti kasih sayang akan lebih pada cucu.


Pernah satu malam, akak tidur rumah atuk. Akak tanya atuk, “Kalau akak kahwin nanti, atuk ada lagi tak? Atuk sempat tak nak tengok akak kahwin?” Lepas itu,, atuk jawab, “ Mestilah boleh. Kalau akak kahwin nanti, atuk akan bagi akak hadiah. Akak, kalau kahwin kenalah cari suami yang baik, soleh, dan penyabar. Biar suami akak boleh sabar dengan kerenah dan merajuk akak tu.” atuk gelak je.






Akak masih ingat lagi. Dulu, masa akak sekolah tadika. Atuk selalu ambil akak dari sekolah. Kalau satu hari atuk tak ambil akak kat sekolah, mesti hari tu akak akan ‘hujan lebat’. Hehehe.






Satu lagi yang akak takkan lupa sampai bila-bila. Masa tu akak darjah 1. Akak sekolah kat Sekolah Rendah Agama Kampung Kundang. Ada satu hari tu. Hujan lebat sangat. Akak takut sangat. Kawan-kawan akak yang lain semuanya dah balik. Abang-abang pun dah balik naik basikal. Tinggal akak je. Lama akak tunggu sesiapa ambil akak. Tapi, takde siapa pun yang muncul. Tiba-tiba, akak nampak motor Suzuki warna merah. Akak terus melonjak-lonjak kegembiraan. Yea! Atuk datang ambil akak. Masa tu, akak rasa macam nak nangis je sebabnya atuk sanggup redah hujan lebat semata-mata nak ambil akak.
Sayangnya atuk kat akak kan.


Rupa-rupanya, itulah kali terakhir atuk ambil akak dari sekolah. Tak lama lepas peristiwa tu, atuk jatuh sakit. Abah, wak dan acik-acik sibuk bawa atuk berubat di sana sini. Akak pun ada hantar atuk untuk berubat kat Pahang. Masa pergi tu, atuk dah lemah sangat-sangat. Nak makan pun atuk dah tak larat. Atuk kata, makanan tu susah untuk atuk telan. Gundahnya hati akak masa tu, hanya tuhan sahaja yang tahu.


Satu malam tu, atuk dah nazak. Tapi, akak tak tahu yang atuk dah nazak. Sebab ummi cakap kat akak, atuk akan sihat. Lebih kurang pukul 4 pagi, Ummi dan abah kejutkan akak dari tidur. Mereka terus cakap, “akak, atuk dah takde lagi.” Masa tu, boleh lagi akak tanya, “atuk takde? Atuk pergi mana?” Lurusnya cucu atuk ni kan? Hehehe.


Atuk, sekarang dah 9 tahun atuk meninggalkan kami semua. Namun, segalanya tentang atuk. Masih kami ingat. Atuk, tak lama lagi nak raya. Atuk tahu tak? Setiap kali akak datang ziarah kubur atuk. Mesti akak nak nangis. Tapi, akak sembunyikan daripada pengetahuan ummi dan abah. Atuk, akak takkan pernah lupa untuk sedekahkan al-Fatihah dan surah Yasin untuk atuk. Kasih akak untuk atuk, sentiasa ada. Tak pernah pudar malahan, bertambah mekar semekar bunga di pusara atuk.


Walau apa pun, akak tetap bersyukur. Sebab nenek masih ada. Kasih sayang nenek buat kami semua, masih ada. Tak pernah kurang.
Atuk, akak takkan lupakan segala pesanan dan nasihat atuk. Atuk adalah seorang lelaki yang kacak dan tinggi. Abang-abang pun ikut macam atuk. Handsome, tinggi pula tu. Akak pun ada ikut atuk. Akak sekarang dah tinggi. Cuma badan akak je yang tak macam atuk. Orang selalu cakap yang badan akak ni gemuk. [memang pun]hehehe. Ini semua sebab atuk selalu bagi akak makan roti canai kat kedai Wak Ajis





ATUK, akak SAYANGkan atuk!!!


Akak Rindu kat atuk!!


Semoga kita akan bertemu di TAMAN SYURGA nanti..


Wassalam..

INSYA'ALLAH~~> MAHER ZAIN

Links to this post
Everytime you feel like you cannot go on

You feel so lost

That your so alone

All you is see is night

And darkness all around

You feel so helpless

You can`t see which way to go

Don`t despair and never loose hope

Cause Allah is always by your side

 

Insya Allah

Insya Allah

Insya Allah you`ll find your way


 
Everytime you can make one more mistake

You feel you can`t repent

And that its way too late

Your`re so confused,wrong decisions you have made

Haunt your mind and your heart is full of shame

Don`t despair and never loose hope

Cause Allah is always by your side



Insya Allah

Insya Allah

Insya Allah you`ll find your way



Insya Allah

Insya Allah

Insya Allah you`ll find your way



Turn to Allah

He`s never far away

Put your trust in Him

Raise your hands and pray

OOO Ya Allah

Guide my steps don`t let me go astray

You`re the only one that showed me the way,

Showed me the way

Showed me the way

Insya Allah

Insya Allah

Insya Allah we`ll find the way

Cintamu, Arissa Taqwa....

Links to this post



Sudah hampir 8 tahun aku mendirikan rumahtangga bersama suamiku. Pada awal perkahwinan kami, semuanya berjalan dengan lancar dan baik sekali. Suamiku seorang yang agak pendiam dan tidak suka ketawa lepas. Pada awalnya, aku agak tidak menyenangi sikapnya itu. Namun, aku mula belajar untuk memahami sikapnya itu. Kami berkahwin atas kehendak orang tua kami. Aku tahu, suamiku tidak menyetujui cadangan ibu bapanya untuk menikahkan kami.

Sesudah menjadi isterinya yang sah, aku cuba sedaya upaya aku untuk membuatkannya jatuh cinta padaku. Aku lakukan segala apa yang disukainya. Setahun kemudian, kami dikurniakan seorang cahayamata perempuan. Suamiku menamakannya, Ainul Sara Hanim. 3 tahun selepas itu, kami dikurniakan pula sepasang anak kembar. Suamiku menamakannya, Afif Hazwan dan Ainul Sara Hannan.

Kini, aku terasa begitu bahagia apabila berada disamping suamiku, Asyraf Hazwan. Sejak 6 bulan yang lalu, Abang Hazwan banyak berubah. Dia kelihatan sangat gembira. Namun, dia semakin sibuk dengan kerja-kerjanya di pejabat. Adakalanya,sehingga tidak pulang ke rumah. Sebagai seorang isteri, aku perlu faham dengan dedikasi suamiku terhadap pekerjaannya.

Disebabkan terlalu sibuk dengan pekerjaannya,Abang Hazwan telah ditimpa penyakit. Ususnya menghadapi komplikasi kerana beliau tidak mengambil makanan tepat pada masanya dan beliau makan makanan yang tidak berapa sihat dan tidak mempunyai zat yang secukupnya. Jadi, selama seminggu aku begitu sibuk dalam menguruskan hal anak-anak dan suamiku yang sedang terlantar sakit di hospital.

*************************************

Suatu hari, seorang teman sepejabat suamiku datang ke hospital untuk melawat suamiku. Namun, waktu kedatangannya tidak sesuai kerana sewaktu beliau datang, suamiku sedang nyenyak tidur. Lalu, aku berbual-bual dengannya. Wajah teman suamiku ini cukup cantik, bersih dan putih. Tutur katanya cukup mempesonakan. Butir-butir bicaranya cukup mengasyikkan kerana beliau sungguh berhati-hati dalam mengeluarkan bait-bait bicara. Suaranya penuh kemerduan dan kelembutan. Sesiapa sahaja, mahu lelaki ataupun wanita, pasti akan terpesona apabila mendengar suaranya. Senyumannya pula cukup menggoda dan amat manis.

Setelah berbual-bual panjang dengannya,barulah aku mengetahui bahawa beliau bukan hanya teman sepejabat suamiku, tetapi juga teman suamiku sewaktu di kampus dahulu. Beliau telah mendirikan rumahtangga dengan seorang ahli kimia dan telah 10 tahun berkahwin. Oh! Ya. Nama beliau ialah Ainul Zara Husna. Mirip dengan nama-nama buah hatiku. Di dalam benakku, patutlah Abang Hazwan beria-ia hendak menamakan nama anak-anak perempuan kami, rupa-rupanya dia mahu anak-anak perempuannya nanti akan menjadi secantik dan selembut Ainul Zara Husna.

Sedang asyik kami berbual,suamiku terjaga dari lenanya. Ternyata suamiku amat terkejut sekali dengan kehadiran Ainul Zara Husna. Kegembiraan suamiku begitu terserlah di raut wajahnya. Tidak pernah aku lihat wajah suamiku yang seceria begitu.

Aku mengambil nasi yang kubawa dari rumah untuk kuberikan pada Abang Hazwan, namun, katanya tidak berselera. “Arissa, bagi saya nasi tu. Mengada-ngada sangat baby tua awk ni!” Usik Ainul Zara Husna. Kini, bekas nasi yang kupegang telah beralih tangan. Aku meminta diri untuk ke tandas sebentar.

Sekembalinya aku dari tandas. Aku begitu terkejut sekali apabila bekas nasi yang berada di tangan Ainul Zara Husna telah habis licin. Bukankah suamiku memberitahu yang beliau tiada selera tadi?. Tapi, tidak mengapalah. Mungkin suamiku terlalu teruja dengan kedatangan Ainul Zara Husna.

*********************************

Pada suatu hari, anak sulungku iaitu, Ainul Sara Hanim yang mempunyai akal yang bijak seperti ayahnya, berjaya membuka kotak e-mel ayahnya. Lalu, anakku itu menunjukkan segala e-mel ayahnya padaku. Aku tertarik untuk membuka satu e-mel yang ditujukan pada Ainul Zara Husna.

*to : Ainulzarahusna@cybersemesra.com

Assalamualaikum..Izinkan Hazwan untuk meluahkan kata-kata yang sudah lama terpendam di hati Hazwan pada Ainul. Kehadiran Ainul sejak beberapa bulan yang lalu, membawa perubahan yang besar dalam hidup Hazwan. Hidup Hazwan sudah kembali ceria dan bahagia seperti kita di kampus dulu. Ainul sering menggetarkan jiwa Hazwan. Perasaan cinta Hazwan pada Ainul masih tidak berubah walaupun kini, Hazwan sudah mempunyai Arissa. Hazwan tidak pernah merasakan perasaan cinta dan bahagia sewaktu bersama Arissa. Hazwan hanya menyetujui pilihan ibu bapa Hazwan untuk menikahkan Hazwan dengan Arissa kerana waktu itu Hazwan terlalu kecewa kerana Ainul telah sah menjadi hak milik orang lain. Cinta Hazwan tak pernah sekali pun menjadi milik Arissa. Hazwan hanya memenuhi segala permintaan Arissa kerana Hazwan ingin membuat Arissa bahagia walaupun Hazwan tidak merasakan kebahagiaannya.



Saat itu, hatiku benar-benar sakit dan terluka. Rasa sakit ini lebih sakit dari sewaktu dia membelakangi diriku saat di katil. Lebih sakit dari sewaktu beliau menolak masakkanku.Lebih sakit dari sewaktu melahirkan zuriat-zuriat untuk nya. Lebih sakit dari sewaktu dia tidak berada di sisiku sewaktu aku berjuang untuk melahirkan zuriatnya. Lebih sakit dari sewaktu dia menengkingku. Lebih sakit dari sewaktu dia tidak pulang ketika setiap hari jadiku dan ulangtahun perkahwinan kami tiba. Rasa sakit hatiku benar-benar tidak dapat dibendung. Air mataku berguguran setitis demi setitis. Rupa-rupanya, cinta yang Abang Hazwan berikan padaku selama ini hanyalah sekadar cinta palsu dan tidak ikhlas. Ya Allah!Sampai hati Abang Hazwan melakukan ini semua setelah segala-galanya aku korbankan untuknya. Cita-citaku untuk menjadi seorang pakar bioteknologi telahku kuburkan begitu sahaja hanya kerana dirinya.

*****************************
Sebaik sahaja Abang Hazwan pulang dari hospital, aku segera mengembalikan kunci keretaku padanya. Aku sedar, dia memberi kereta kepadaku bukan kerana dia sayang padaku. Tetapi, hanya kerana mahu memenuhi kehendakku. Alhamdulillah, setelah hampir 4 bulan menabung wang belanja, akhirnya, aku dapat membeli sebuah motosikal. Berbekalkan motosikalku itulah aku menghantar anak-anakku ke sekolah. Aku lebih rela menaiki motor daripada menaiki kereta yang diberi tanpa keikhlasan hati.

Suatu hari, sewaktu ingin mengambil Afif dan Hannan pulang dari sekolah, aku telah dirempuh oleh sebuah kereta yang sedang memecut laju dari arah bertentangan. Aku tercampak ke bahu jalan. Wajah Abang Hazwan, Ainul Sara Hanim, Afif Hazwan dan Ainul Sara Hannan bermain-main di tubir mataku sebelum duniaku menjadi gelap.

****************************

Asyraf Hazwan membuka laci meja solek Arissa Taqwa. Lalu, dicapainya sepucuk surat yang bertarikh sehari sebelum Arissa Taqwa menghembuskan nafasnya yang terakhir.



“Buat Abang Hazwan yang Arissa cintai. Semoga abang dalam keadaan yang sihat sejahtera. Arissa ingin mengucapkan terima kasih kerana abang telah memberi peluang kepada Arissa untuk merasai perasaan dicintai dan mencintai. Arissa tahu, cinta abang bukan untuk Arissa. Tetapi, untuk Ainul. Untuk pengetahuan abang, Arissa cukup terluka apabila membaca e-mel abang. Barulah Arissa tahu yang cinta abang tidak pernah ada untuk Arissa. Bodohnya Arissa kerana tidak menyedari itu semua. Barulah Arissa sedar, rupa-rupanya Arissa langsung tidak bermakna dalam hidup abang dan barulah Arissa tahu, mengapa abang sering tidak mempedulikkan Arissa. Walau apa pun, cinta Arissa pada abang tidak akan pudar sampai bila-bila. Hanya Allah sahaja yang bisa memudarkannya. Abang, andai kata sewaktu abang membaca surat ini Arissa sudah tidak wujud lagi di dunia ini, tolong jaga permata-permata hati Arissa. Hanya itu sahaja yang dapat Arissa tinggalkan buat abang sebagai tanda kasih dan cinta Arissa pada abang. Untuk pengetahuan abang, ada satu lagi benih abang yang sedang bercambah di dalam rahim Arissa. Jika abang dan kakak-kakaknya,tidak lahir di atas rasa cinta ayahnya pada ibunya, Arissa harap,dia akan bercambah di atas rasa cinta ayahnya pada ibunya. Abang, Arissa tidak pasti sama ada dia sempat untuk mendengar ayahnya mengalunkan azan dan iqamat di telinganya ataupun tidak. Semalam sewaktu Arissa membuat pemerikasaan, doktor mengesahkan yang dia baru berusia 2 bulan. Kalau dia lelaki, kita bagi nama, Afiz Hazwan dan kalau dia perempuan, kita bagi nama Ainul Sara Husna. Arissa tahu, abang mesti suka nama Ainul Sara Husna tu, kan?Sampai di sini sahaja coretan Arissa buat abang. Ampunkan segala dosa-dosa Arissa pada abang. Halalkan makan minum Arissa. Jaga permata-permata hati Arissa yang Arissa tinggalkan untuk abang, ya?Arissa sayang dan cintakan abang.

Salam Sayang & Cinta daripada isterimu:

Arissa Taqwa


“Arissa! Maafkan abang. Abang bersalah pada arissa. Kenapa Arissa tinggalkan abang saat cinta abang pada Arissa mula mekar. Abang dapat rasakan rasa cinta Arissa sewaktu Arissa jaga abang semasa abang sakit. Abang sayang sangat-sangat pada arissa. Abang tak sanggup kehilangan Arissa. Benih yang bercambah dalam rahim Arissa tu, adalah tanda berputiknya cinta abang pada Arissa. Arissa! Maafkan abang!”

Hanya kemaafan yang bisa Hazwan mohon daripada Arissa. Namun, ianya hanyalah setelah Arissa meninggalkan dunia ini buat selama-lamanya. Hanya seribu penyesalan yang tertanam di jiwa Hazwan.


Kalau sudah jodoh, takkan ke mana....

Links to this post
Assalamualaikum salam pemula bicara.. Di sini ada cerita yang ingin Zahra berkongsi bersama. Cerita ini bukanlah datang nya daripada diri Zahra, tetapi ianya datang dari kakak sepupu Zahra yang berada di Kuala Lumpur. Marilah sama-sama kita mendengar kisah beliau.


Beberapa tahun yang lalu..

Hari ini, ada seorang murid baru yang masuk ke kelas. Rupanya tidak lah begitu menarik. Kelihatan seperti sombong dan berlagak. Ah, lantak lah. Malas aku hendak menegurnya. Tambahan pula dia seorang pelajar lelaki manakala aku pula seorang pelajar perempuan.

Sepanjang di tingkatan satu, kami tidak pernah bertegur sapa antara satu sama lain. Pernah juga sesekali mata kami bertembung, tetapi aku hanya memandangnya dengan perasaan menyampah dan benci. Aku sendiri tidak tahu mengapa aku cukup menyampah dan benci terhadap dirinya walaupun, dia tidak pernah berbuat salah padaku. Aku juga sering mengutuknya walaupun aku tahu perkara tersebut tidak elok bahkan, ianya mengundang dosa.


Setahun kemudian...

Semasa di tingkatan dua pula, aku seperti tidak menyedari kehadirannya di dalam kelas 2 Firdaus. Rasa seperti dia tidak berada di kelas yang sama dengan aku. Tetapi, ketika di tingkatan dua ini, aku mula mengenali siapa dirinya. Dan yang paling teruk sekali, aku baru sahaja mengetahui namanya. 'Tengku Muhammad Zafril bin Tengku Muhammad Zahri'. Boleh tahan mamat ni. Maksud aku, boleh tahan juga mulut dia. Rupanya, dia bukanlah seorang yang berlagak dan pendiam seperti sewaktu pertama kali masuk ke sekolah. Boleh dikatakan, banyak celoteh juga mamat ni. Perasaan benci aku padanya, sedikit demi sedikit semakin pudar. Bak kotoran yang dijirus dengan air bersih dan suci. Tetapi, hubungan kami masih lagi belum rapat dan masih takut untuk bertegur sapa antara satu sama lain.


Di tingkatan 3...

Hahaha..hubungan kami sudah mula rapat. Tapi, jangan fikir yang bukan-bukan. Hubungan kami tidak lebih daripada seorang kawan. Pada perspektif aku, dia seorang lelaki yang agak baik. Cuma, mulut dia agak kurang asam dan celopar. Tapi, aku sukakan sikapnya yang pandai bergurau, suka mengusik dan bijak mengambil hati orang.

Kami juga sudah berani untuk berbual. Tapi, setiap kali kami berbual, pasti aku akan ditemani oleh rakanku iaitu Haida. Setiap kali kami berbual, tidak sah jika tidak menyakitkan hati antara satu sama lain. Ada sahaja topik yang membolehkan kami untuk berperang mulut. Tapi, perang mulut kami hanyalah sekadar gurauan dan langsung tidak berniat untuk menyinggung hati mana-mana pihak.

Semakin hari, hati aku mula bemain dengan perasaan. Aku merasakan seperti aku sudah jatuh hati pada Zafril. Namun, aku sentiasa mengingatkan diriku yang aku tidak layak untuknya. Sudahlah badanku agak gempal,rupa pula tiada. Cuma wajahku agak manis bila dipandang. Wah!terperasan cantik pulak aku ni. Huhuhu..

Tapi, kenyataan yang aku lihat. Dia juga seperti menyimpan perasaan pada aku. Bukanlah aku mahu syok sendiri atau perasan, tapi itulah kenyataanya. Walaubagaimanapun, aku sentiasa mengingatkan diriku agar sedar siapalah aku di matanya. Lagi pula, aku harus menumpukan sepenuh perhatian pada Peperiksaan Menengah Rendah(PMR) yang bakal menjelang tidak lama lagi.


Beberapa bulan kemudian...

Alhamdulillah, aku memperolehi keputusan yang agak baik dalam PMR. Aku memperolehi 5A 2b dan 1C. Oh ya, Zafril pula memperolehi 3A 4b dan 1 c. Gembira betul aku apabila kami ditempatkan di kelas yang sama iaitu kelas 4 Sains Tulen.

Kali ini, perasaanku pada Zafril semakin kuat dan aku merasakan yang aku semakin sayang padanya. Aku tidak pasti, sama ada persaan itu sayang sesama kawan ataupun sayang sesama insan yang boleh menimbulkan rasa cinta. Arrgghhhh!!Aku tidak suka begini! Bermain perasaan dan hati bersama rakan sekelas.

Beberapa minggu kemudian, Zafril memperolehi tawaran untuk masuk ke sekolah berasrama. Bagai hendah luruh jantungku apabila mendengar yang Zafril akan berpindah. Perasaan sedih hadir di jiwaku tanpa aku sedari kehadirannya. Aku sendiri tidak tahu mengapa hati aku sungguh berat untuk melepaskanyya pergi. Aku juga perasan yang dirinya seperti berat hendak meninggalkan sekolah kami.

Rakanku, Airina yang mengetahui bahawa aku sangat suka pada Zafril sentiasa mengingatkanku yang mungkin aku akan bertemu kembali dengan Zafril di Universiti nanti.


Beberapa tahun kemudian di Universiti...

Aku sudah berada di semester akhir. Aku mendapat tahu, Zafril juga menuntut di universiti yang sama dengan aku. Cuma aku mengambil jurusan pereka grafik manakala dia mengambil jurusan arkitek. Kini, dia sudah mempunyai kekasih. Hati mana yang tidak hancur apabila mengetahui insan yang selama ini di sayangi, telah menjadi milik orang. Kekasihnya pula merupakan teman sebilikku.

Remuk redam hatiku tatkala Wani, teman sebilikku memperkenalkan Zafril sebagai kekasih hatinya. Aku juga perasan yang Zafril tergamam sewaktu Wani memperkenalkan aku sebagai teman rapatnya. Semahu-mahunya aku hendak menitiskan airmataku di situ juga. Tapi, aku tahan. Tidak mahu mengundang nestapa.


Beberapa tahun kemudian...

Sudah dua tahun aku bekerja di sebuah syarikat pembinaan milik ayah Wani di Kuala Lumpur. Dan paling yang tidak aku jangka, Zafril juga bekerja di tempat yang sama. Arrggghhh!!! Kenapa lah dia sentiasa ada di mana sahaja aku berada.

Sesekali, cemburu juga bila aku melihat Zafril keluar makan bersama Wani. Namun, apa hak aku untuk melarang mereka daripada keluar bersama? Bukankah mereka pasangan kekasih?Zafril masih dengan sikapnya seperti dahulu. Masih suka bergurau dan mengusik orang. Tapi kini, aku sudah tidak mahu lagi rapat dengannya. Takut aku akan jatuh cinta semula dengannya lantas, ianya akan melukakan hatiku lagi suatu hari nanti.

Kini, aku hanya berserah pada Allah S.W.T. Biarlah siapa sahaja yang telah Allah tentukan jodohnya denganku. Aku akan terima apa adanya pada diri si dia. Aku sudah tidak mahu menaruh harapan lagi pada Zafril. Aku hanya berharap agar Zafril akan berbahagia dengan insan-insan yang di sayangi dan yang menyayanginya.


Bunyi deringan telefon bimbitku segera menghalau lamunanku..

"Assalamualaikum.."

"Wa'alaikumussalam..Ummi apa khabar?Sihat?" Jawabku

"Alhamdulillah..Ummi dan abah sentiasa dalam keadaan sihat."

"Oh ya, ada apa ummi telefon Aisya?"Soalku teragak-agak.

"Sebenarnya...errr..ermmm...macam mana Ummi nak cakap ni?" Jawab Ummi tergagap-gagap.

"Apa dia Ummi? Cuba beritahu Aisya."Pujukku lembut.

"Tadi, ada orang masuk meminang kamu. Jadi, Ummi nak tahu lah yang kamu ni setuju atau tidak? Ataupun kamu dah ada yang lain?" Lancar sahaja Ummi menjawab.

"Aisya setuju Ummi! Walau siapa pun dia, Aisya terima. Asalkan Ummi dan abah terima dan restu pada hubungan yang bakal kami bina nanti. Itu yang paling penting buat Aisya."

"Alhamdulillah..Ummi gembira sangat sembab Aisya terima. Orang yang masuk meminang kamu ni kawan baik abah.Baiklah Aisya, majlis pertunangan kamu akan diadakan minggu depan. Jangan lupa nak balik pula ye."

"Baiklah Ummi. Lagi cepat, lagi bagus."


Maka minggu berikutnya, berlangsunglah majlis pertunanganku. Aku langsung tidak mengetahui siapa bakal suamiku. tempoh pertunangan kami hanylah 4 bulan sahaja.

Pejam celik, pejam celik, 4 bulan telah berlalu. Esok, aku akan menjadi isteri kepada seorang lelaki yang langsung aku tidak ketahui identiti dirinya. Cuma Ummi pernah memberitahu ku yang bakal suamiku juga bekerja di Kuala Lumpur.

Aku mencuba-cuba baju pengantin yang baru aku tempah sebulan yang lalu. Nasib baiklah badanku kini sudah tidak segempal dahulu. Kini, badanku sudah langsing dan kurus. Sedang aku sibuk melihat diriku di cermin, haida dan Airina terkocoh-kocoh masuk ke bilikku.

"Wei, apsal dengan korang berdua ni?"Soalku cemas.

"Aisya, kau dah tengok belum kad undangan kahwin kau?dengan siapa kau nak berkahwin?"Soal Haida semula.

"Tak..malas aku nak ambil tahu." Jawabku acuh tak acuh.

Lantas, Airina menghulurkan sekeping kad undangan kahwinku.

"Jemputan ke majlis perkahwinan puteri kami,..

*Nazihatul Aisya binti Mohd Nazri
dengan pasangannya
*Tengku Muhammad Zafril bin Tengku Muhammad Zahri"

Hendak tercabut jantungku apabila membaca kad undangan tersebut. Sungguh aku tak percaya!Walaubagaimanapun, aku bersyukur kerana telah ditakdirkan untuk menjadi isterinya.

Keesokan harinya, kami telah selamat diijab kabulkan berwalikan abah. Abang Zafril..Ops, abang Zafril??? Ya itulah gelarannya setelah sah menjadi suamiku. Abang Zafril memeberitahuku sebenarnya dia sendiri yang suruh keluarganya masuk meminang aku. Dia juga mengaku yang dia telah jatuh hati padaku sejak di tingkatan tiga lagi.

Wani pula telah berkahwin dengan seorang jejaka Inggeris kerana telah ditangkap basah di sebuah hotel sewaktu awal tahun baru yang lalu.

Kini, aku cukup gembira berada di samping abang Zafril. Sememangnya dia seorang lelaki yang berpegang pada ajaran agama, penyabar dan penyayang juga seorang yang romantik. Senang cakap, semua syarat-syarat lelaki idamanku, ada padanya.
 

Teh O Ais Limau Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review