Saturday, August 20, 2011

Terima Kasih...

Posted by Cek Aniz at 4:53:00 PM 1 Strawberry Utk Dipetik Links to this post


Dialah yang teristimewa dalam hidup aku..
Tiada insan lain di hati..
Selain daripada dia..


Dalam hidup aku..
Ada banyak benda yang bisa membuat aku menitiskan airmata,
Namun, hanya dirinya..
Yang mampu buat aku menitiskan airmata dengan seikhlas hatiku..


Jika terpisah walau sesaat sekalipun..
Aku sudah risau..
Seolah-olah menjadi insan yang berada di tengah laut..
Mencari tebing yang berada jauh beribu batu..


Walaupun dia tidak bijak seperti Professor dan Doktor..
Tidak tinggi pengetahuan agamanya laksana Ustaz dan Ustazah..
Namun, sepasang tangannya sudah mampu untuk menjadikan aku,
Pelajar yang mengenal A,B,C dan 1,2,3..
Manusia yang mengenal Alif, Ba, dan Ta..
Biarpun ajarannya tegas bak Angkatan Tentera Malaysia..


Aku mencintai segala-galanya tentang dia..
Cara dia berkata-kata...
Tatasusilanya sewaktu makan.. Penuh kesopanan..
Kesabaran dan kekuatan yang sering disalurkan kepadaku..


Cuma satu pesanannya...
Pesanan yang tidak pernah putus dari bibirnya...
Menginginkan aku untuk memasuki universiti..

A picture can tell a thousand of word but, there's only a word to describe you that is..LOVE!

"Terima Kasih Ummi! "


Pesanan Penaja:

"Alangkah bagusnya jika ummi boleh membaca nukilan anakmu ini. Namun, kekurangan pengetahuanmu dalam IT menghalang segalanya.."

Saturday, August 6, 2011

Kau Takdirku...{Part Akhir}

Posted by Cek Aniz at 10:59:00 AM 0 Strawberry Utk Dipetik Links to this post



Ibu dan ayah Abang Zafril baru sahaja pulang. Sebentar tadi, mereka bertandang ke rumahku untuk berbincang mengenai perkahwinan aku dengan Abang Zafril yang bakal berlangsung tidak lama lagi. Tidak lama lagi aku bakal menjadi isteri kepada seorang lelaki bernama Syed Irfan Zafril. Begitu pantas masa berlalu tanpa kita sedar sedikit pun.


Majlis pertunangan dan pernikahan kami terpaksa dilangsungkan serentak sebelum bulan puasa. Ini kerana ibu dan ayah Abang Zafril perlu ke Dubai untuk menyelesaikan perniagaan mereka di sana dan menurut jadual, majlis resepsi kami akan berlangsung pada 31 Disember.

Kami sekadar membuat persiapan apa yang patut sahaja. Bagi aku, tidak perlu sirih junjung ke langit, kasut atau beg tangan mahal mengalahkan harga sebiji kereta.

*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~
 Aku sekadar mengenakan sehelai jubah labuh berwarna putih yang dihiasi manik. Aku turut mengenakan sehelai tudung labuh berwarna putih disertakan sehelai veil berkerawang.

Alhamdulillah! Dengan sekali lafaz sahaja aku telah sah bergelar isteri kepada Syed Irfan Zafril dengan berwalikan abah. Perasaanku saat saksi menyebut 'sah' menjadi berbaur-baur. Sedih, gembira, bahagia dan keliru tidak dapat aku kesan. Namun yang pasti, saat ini aku sangat bahagia.

Selesai menunaikan solat sunat selepas nikah, Abang Zafril datang ke arahku untuk menyarungkan cincin di jari manisku. Perlahan-lahan dia menyarungkan cincin emas putih yang bertatahkan berlian di jariku. Lantas, Abang Zafril mencium dahiku. Syahdunya ku rasakan.

Sempat dia berbisik di telingaku, "Terima kasih sayang sebab sudi terima abang sebagai suami sayang. Abang akan cuba untuk menjadi seorang suami dan ayah yang  baik. Abang akan sentiasa lindungi sayang selagi abang mampu." Aku merenung anak matanya. Isteri mana yang tidak terharu jika suaminya berkata sedemikian? Aku pasti, setiap wanita dan isteri mendambakan kata-kata romantis dan janji setia sang suami.

~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~
Walaupun kami mengadakan majlis pernikahan secara kecil-kecilan namun, tetamu yang hadir tidak kurang hebatnya. Boleh jadi wedding of the year ni!

Sedang aku sibuk melayan tetamu yang hadir, Abang Zafril mencuit lenganku lantas matanya di alihkan ke arah sepasang kekasih. "Pergi jumpa dia. Apa pula kata Kak Najwa nanti." Pujuk suamiku.

"Abang temankan sayang, boleh?" Rsa janggal pula bila menggelarkan diri 'sayang'.

"Yelah. Jom!"

Renungan mata Hariz sudah cukup menggambarkan perasaannya saat ini. Eley, ada aku kisah? Sekarang ni aku dah ada suami yang mampu memberi kasih sayang sepenuhnya padaku dan aku tidak memerlukan lelaki sepertinya.

"Hai adik!" Aku dan Kak Najwa saling berpelukan.

"Akak sihat?" Aku sekadar berbasa-basi.

"Alhamdulillah, sihat! Amboi, akak yang bertunang, dia pula yang kahwin dulu ye." Usik kak Najwa.

"Dah sampai seru, nak buat macam mana. Rifqah ni yang tak sabar sangat!" Jawab Abang Zafril. Lengannya aku cubit. Suka-suka hati je jawab macam tu.

"Yelah. Akak doakan semoga Zafril dengan adik akan hidup bahagia selamanya. Zafril! Jaga Rifqah tau! Kalau apa-apa jadi dekat Rifqah, siap Zafril!" Kak Najwa berseloroh. Hariz disebelahnya hanya diam sahaja.

"Kami pun mendoakan semoga Kak Najwa dengan Abang Hariz akan bahagia sehingga ke jinjang pelamin dan bahagia selamanya." Ketenangan suara suamiku membuat aku bersyukur kerana dikurniakan suami sepertinya.

"Amin." Jawab Hariz perlahan.

"Eh, belum makan lagi, kan? Marilah. Jemput makan." Aku mengajak mereka untuk mengisi perut.

Situasi aku ketika ini sangat lega dan tenang namun, aku tidak pasti apakah ketenangan yang telah aku peroleh.

~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

"Abang, sayang teringin nak makan popia basah." Pintaku pada lelaki yang sudah lebih sebulan menjalankan tanggungjawabnya sebagai suamiku.

"Hurmm.. Kan kita dah beli macam-macam ni, sayang. Takkan nak tambah lagi apa yang ada ni?" Soal suamiku.

"Apa salahnya? Lagipun, kan nanti kita nak berbuka puasa sama-sama dengan ummi,abah, Abang Syafiq, Abang Izhar, Abang Luthfi dengan...." Aku memberhentikan kataku seketika.

"Siapa?" Soal suamiku dengan riak wajah yang cuak.

"Dengan suami sayang yang handsome ni!" Jawabku sambil mencubit lembut hidungnya.

Terbahak-bahak Abang Zafril ketawa. Haish! Buat malu aku je. Yelah, kat Bazar Ramadhan ni, boleh pula dia gelak besar.

~*~*~*~*~*~**~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*
Seusai solat tarawih, kami sekeluarga pulang ke rumah. Hingar bingar suasana di rumah ummi dan abah apabila kesemua anaknya berkumpul.

Aku duduk di jendela sambil mengenang kembali saat-saat indah sewaktu kami berempat masih kecil. Dahulu, pada setiap malam, kami akan menolong ummi untuk membuat kuih raya. Sebenarnya bukan tolong ringankan beban ummi tetapi, tolong tambahkan kerunsingan ummi. Kami berempat akan curi-curi ambil doh(adunan kuih) yang ummi buat. Kemudian, kami akan buat main. Konon-konon macam main tanah liat yang warna-warni tu lah. Hehehehe.

"Jauhnya sayang abang ni mengelamun. Abang nak ikut sekali, boleh?" Usik suamiku.

"Baru sampai KLIA. Tiba-tiba je abang datang, terus batalkan flight." Jawabku samil tersengih.

Jauh disudut hati aku ingin berkata, 'walau sejauh mana pun Rifqah pergi, Rifqah akan pastikan yang abang sentiasa ada di sisi Rifqah dan hanya takdir yang boleh memsiahkan kita.'


"Take this" Abang Zafril menghulurkan beg kertas yang berisi sesuatu.

"Apa ni, bang?" Mak aih! Ini mesti dia beli sewaktu bertugas ke Amsterdam kelmarin. Tapi, sewaktu dia pulang kelmarin, dia hanya membawa pulang sebuah beg tangan berjenama Louis Vuitton untuk aku dan beg tangan berjenama Prada untuk Ummi. Aku tak perasan pula akan beg kertas ini.

"Tanya abang nak buat apa? Buka jelah beg kertas tu."

Dengan penuh kelembutan dan berhati-hati, aku membuka beg kertas tersebut.

"Teddy bear?!" Soalku terkejut. Apa mimpi suamiku sehingga hendak membelikan aku sebuah anak patung yang...SANGAT COMEL!. Macam aku lah tu.

"Yelah. Takkan kereta Ferari pula?" Uik, sindir nampak.

"Terima kasih, abang! Ini yang buat sayang semakin menyayangi abang ni! Bertuahnya sayang dapat suami macam abang. Tapi, nak buat apa dengan 'Miss Teddy' ni?"

"Cuba sayang baca, apa yang tertulis atas love  yang ada pada badan 'Miss Teddy' tu?" Arah suamikku.

"Putera Zadora?!!!" Aku membuntangkan mataku lantas, memandang suamiku dengan penuh tanda tanya.


Jawapan yang aku terima daripada suamiku adalah sebuah gelak ketawa yang mampu merobohkan rumah abah.

"Maksudnya, abanglah 'Putera Zadora'?!" Aku mencerunkan mataku.

"Bukanlah! Putera Zadora tu ialah Syed Irfan Zafril!" Hish! Gramnya aku. Sengaja nak mempermainkan aku.

'Miss Teddy' yang aku peluk, aku pukul di badan Abang Zafril sekuat hatiku. Suka-suki hati dia nak mainkan kita, ya?


"Ish! Janganlah sayang! Sakit tau!" Rayuannya aku buat tak endah.

"Ooo.. Fikir dia punya sakita je? Kita punya sakit hati ni, siapa nak fikir?!" Aku meluahkan rasa geramku.

"Abang minta maaf! Abang bergurau je. Sayang tak kesian ke kat 'Miss Teddy' tu? Dia lagi sakit tau!
Jagalah 'Miss Teddy' tu elok-elok. Abang tempah khas untuk sayang." Dia cuba memujuk aku.

Aku melepaskan keluhan. Salah satu kelemahanku sekarang adalah pujukkan daripada suamiku. Suaranya yang tenang, sentiasa melembutkan hati aku yang adakalanya keras mengalahkan batu.

"Yelah,yelah. Tapi, daripada abang bagi pada sayang. Labih baik abang bagi pada anak kita ni." Ujarku sambil menepuk lembut perutku.

Kali ini, mata suamiku pula yang terbuntang. Hehehe. Tu lah, kenakan orang lagi. Sekali dia yang terkena, terus jadi patung bergerak.

"Betul ke ni, yang??!!" Soalnya sungguh-sungguh.

"Betullah! takkan perkara macam ni nak buat main-main pula?!"

"Alhamdulillah! Terima kasih sayang! Terima kasih sangat-sangat! Dah berapa lama?"

Aku sekadar mengangkat 2 jari menandakan 2 minggu.

"Terima kasih Karmila Rifqah! Sesunggungnya, KAU TAKDIRKU yang teristimewa dan yang terindah." Satu ciuman di dahi aku terima daripada suamiku. Terima kasih Syed Zafril Irfan kerana memberiku kebahagiaan yang tidak berbelah bagi.


~*~*~ TAMAT ~*~*~


Terima kasih kepada insan-insan yang memberi inspirasi kepada aku:

Syed Irfan Zafril > Hincik 'CP'
Karmila Rifqah > ????
Hariz Zahwan > Saiful Amri (kawan abang aku)
Safiyati Rhaudhah > Kak Nawal Iffah Syakirah dan Kak Faezah Waheedah.
Hairul Syafiq > Abang Fikry dan Abang Luqman.


Terimalah sekalung penghargaan daripada aku khas buat PARA PEMBACA YANG BEGITU SETIA MENANTI SETIAP  EPISOD "KAU TAKDIRKU". Aku sangat-sangat menghargai kesetiaan korang untuk membaca karya aku. Sayang korang sangat-sangat!!

Terima Kasih...

Links to this post


Dialah yang teristimewa dalam hidup aku..
Tiada insan lain di hati..
Selain daripada dia..


Dalam hidup aku..
Ada banyak benda yang bisa membuat aku menitiskan airmata,
Namun, hanya dirinya..
Yang mampu buat aku menitiskan airmata dengan seikhlas hatiku..


Jika terpisah walau sesaat sekalipun..
Aku sudah risau..
Seolah-olah menjadi insan yang berada di tengah laut..
Mencari tebing yang berada jauh beribu batu..


Walaupun dia tidak bijak seperti Professor dan Doktor..
Tidak tinggi pengetahuan agamanya laksana Ustaz dan Ustazah..
Namun, sepasang tangannya sudah mampu untuk menjadikan aku,
Pelajar yang mengenal A,B,C dan 1,2,3..
Manusia yang mengenal Alif, Ba, dan Ta..
Biarpun ajarannya tegas bak Angkatan Tentera Malaysia..


Aku mencintai segala-galanya tentang dia..
Cara dia berkata-kata...
Tatasusilanya sewaktu makan.. Penuh kesopanan..
Kesabaran dan kekuatan yang sering disalurkan kepadaku..


Cuma satu pesanannya...
Pesanan yang tidak pernah putus dari bibirnya...
Menginginkan aku untuk memasuki universiti..

A picture can tell a thousand of word but, there's only a word to describe you that is..LOVE!

"Terima Kasih Ummi! "


Pesanan Penaja:

"Alangkah bagusnya jika ummi boleh membaca nukilan anakmu ini. Namun, kekurangan pengetahuanmu dalam IT menghalang segalanya.."

Kau Takdirku...{Part Akhir}

Links to this post



Ibu dan ayah Abang Zafril baru sahaja pulang. Sebentar tadi, mereka bertandang ke rumahku untuk berbincang mengenai perkahwinan aku dengan Abang Zafril yang bakal berlangsung tidak lama lagi. Tidak lama lagi aku bakal menjadi isteri kepada seorang lelaki bernama Syed Irfan Zafril. Begitu pantas masa berlalu tanpa kita sedar sedikit pun.


Majlis pertunangan dan pernikahan kami terpaksa dilangsungkan serentak sebelum bulan puasa. Ini kerana ibu dan ayah Abang Zafril perlu ke Dubai untuk menyelesaikan perniagaan mereka di sana dan menurut jadual, majlis resepsi kami akan berlangsung pada 31 Disember.

Kami sekadar membuat persiapan apa yang patut sahaja. Bagi aku, tidak perlu sirih junjung ke langit, kasut atau beg tangan mahal mengalahkan harga sebiji kereta.

*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~
 Aku sekadar mengenakan sehelai jubah labuh berwarna putih yang dihiasi manik. Aku turut mengenakan sehelai tudung labuh berwarna putih disertakan sehelai veil berkerawang.

Alhamdulillah! Dengan sekali lafaz sahaja aku telah sah bergelar isteri kepada Syed Irfan Zafril dengan berwalikan abah. Perasaanku saat saksi menyebut 'sah' menjadi berbaur-baur. Sedih, gembira, bahagia dan keliru tidak dapat aku kesan. Namun yang pasti, saat ini aku sangat bahagia.

Selesai menunaikan solat sunat selepas nikah, Abang Zafril datang ke arahku untuk menyarungkan cincin di jari manisku. Perlahan-lahan dia menyarungkan cincin emas putih yang bertatahkan berlian di jariku. Lantas, Abang Zafril mencium dahiku. Syahdunya ku rasakan.

Sempat dia berbisik di telingaku, "Terima kasih sayang sebab sudi terima abang sebagai suami sayang. Abang akan cuba untuk menjadi seorang suami dan ayah yang  baik. Abang akan sentiasa lindungi sayang selagi abang mampu." Aku merenung anak matanya. Isteri mana yang tidak terharu jika suaminya berkata sedemikian? Aku pasti, setiap wanita dan isteri mendambakan kata-kata romantis dan janji setia sang suami.

~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~
Walaupun kami mengadakan majlis pernikahan secara kecil-kecilan namun, tetamu yang hadir tidak kurang hebatnya. Boleh jadi wedding of the year ni!

Sedang aku sibuk melayan tetamu yang hadir, Abang Zafril mencuit lenganku lantas matanya di alihkan ke arah sepasang kekasih. "Pergi jumpa dia. Apa pula kata Kak Najwa nanti." Pujuk suamiku.

"Abang temankan sayang, boleh?" Rsa janggal pula bila menggelarkan diri 'sayang'.

"Yelah. Jom!"

Renungan mata Hariz sudah cukup menggambarkan perasaannya saat ini. Eley, ada aku kisah? Sekarang ni aku dah ada suami yang mampu memberi kasih sayang sepenuhnya padaku dan aku tidak memerlukan lelaki sepertinya.

"Hai adik!" Aku dan Kak Najwa saling berpelukan.

"Akak sihat?" Aku sekadar berbasa-basi.

"Alhamdulillah, sihat! Amboi, akak yang bertunang, dia pula yang kahwin dulu ye." Usik kak Najwa.

"Dah sampai seru, nak buat macam mana. Rifqah ni yang tak sabar sangat!" Jawab Abang Zafril. Lengannya aku cubit. Suka-suka hati je jawab macam tu.

"Yelah. Akak doakan semoga Zafril dengan adik akan hidup bahagia selamanya. Zafril! Jaga Rifqah tau! Kalau apa-apa jadi dekat Rifqah, siap Zafril!" Kak Najwa berseloroh. Hariz disebelahnya hanya diam sahaja.

"Kami pun mendoakan semoga Kak Najwa dengan Abang Hariz akan bahagia sehingga ke jinjang pelamin dan bahagia selamanya." Ketenangan suara suamiku membuat aku bersyukur kerana dikurniakan suami sepertinya.

"Amin." Jawab Hariz perlahan.

"Eh, belum makan lagi, kan? Marilah. Jemput makan." Aku mengajak mereka untuk mengisi perut.

Situasi aku ketika ini sangat lega dan tenang namun, aku tidak pasti apakah ketenangan yang telah aku peroleh.

~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

"Abang, sayang teringin nak makan popia basah." Pintaku pada lelaki yang sudah lebih sebulan menjalankan tanggungjawabnya sebagai suamiku.

"Hurmm.. Kan kita dah beli macam-macam ni, sayang. Takkan nak tambah lagi apa yang ada ni?" Soal suamiku.

"Apa salahnya? Lagipun, kan nanti kita nak berbuka puasa sama-sama dengan ummi,abah, Abang Syafiq, Abang Izhar, Abang Luthfi dengan...." Aku memberhentikan kataku seketika.

"Siapa?" Soal suamiku dengan riak wajah yang cuak.

"Dengan suami sayang yang handsome ni!" Jawabku sambil mencubit lembut hidungnya.

Terbahak-bahak Abang Zafril ketawa. Haish! Buat malu aku je. Yelah, kat Bazar Ramadhan ni, boleh pula dia gelak besar.

~*~*~*~*~*~**~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*
Seusai solat tarawih, kami sekeluarga pulang ke rumah. Hingar bingar suasana di rumah ummi dan abah apabila kesemua anaknya berkumpul.

Aku duduk di jendela sambil mengenang kembali saat-saat indah sewaktu kami berempat masih kecil. Dahulu, pada setiap malam, kami akan menolong ummi untuk membuat kuih raya. Sebenarnya bukan tolong ringankan beban ummi tetapi, tolong tambahkan kerunsingan ummi. Kami berempat akan curi-curi ambil doh(adunan kuih) yang ummi buat. Kemudian, kami akan buat main. Konon-konon macam main tanah liat yang warna-warni tu lah. Hehehehe.

"Jauhnya sayang abang ni mengelamun. Abang nak ikut sekali, boleh?" Usik suamiku.

"Baru sampai KLIA. Tiba-tiba je abang datang, terus batalkan flight." Jawabku samil tersengih.

Jauh disudut hati aku ingin berkata, 'walau sejauh mana pun Rifqah pergi, Rifqah akan pastikan yang abang sentiasa ada di sisi Rifqah dan hanya takdir yang boleh memsiahkan kita.'


"Take this" Abang Zafril menghulurkan beg kertas yang berisi sesuatu.

"Apa ni, bang?" Mak aih! Ini mesti dia beli sewaktu bertugas ke Amsterdam kelmarin. Tapi, sewaktu dia pulang kelmarin, dia hanya membawa pulang sebuah beg tangan berjenama Louis Vuitton untuk aku dan beg tangan berjenama Prada untuk Ummi. Aku tak perasan pula akan beg kertas ini.

"Tanya abang nak buat apa? Buka jelah beg kertas tu."

Dengan penuh kelembutan dan berhati-hati, aku membuka beg kertas tersebut.

"Teddy bear?!" Soalku terkejut. Apa mimpi suamiku sehingga hendak membelikan aku sebuah anak patung yang...SANGAT COMEL!. Macam aku lah tu.

"Yelah. Takkan kereta Ferari pula?" Uik, sindir nampak.

"Terima kasih, abang! Ini yang buat sayang semakin menyayangi abang ni! Bertuahnya sayang dapat suami macam abang. Tapi, nak buat apa dengan 'Miss Teddy' ni?"

"Cuba sayang baca, apa yang tertulis atas love  yang ada pada badan 'Miss Teddy' tu?" Arah suamikku.

"Putera Zadora?!!!" Aku membuntangkan mataku lantas, memandang suamiku dengan penuh tanda tanya.


Jawapan yang aku terima daripada suamiku adalah sebuah gelak ketawa yang mampu merobohkan rumah abah.

"Maksudnya, abanglah 'Putera Zadora'?!" Aku mencerunkan mataku.

"Bukanlah! Putera Zadora tu ialah Syed Irfan Zafril!" Hish! Gramnya aku. Sengaja nak mempermainkan aku.

'Miss Teddy' yang aku peluk, aku pukul di badan Abang Zafril sekuat hatiku. Suka-suki hati dia nak mainkan kita, ya?


"Ish! Janganlah sayang! Sakit tau!" Rayuannya aku buat tak endah.

"Ooo.. Fikir dia punya sakita je? Kita punya sakit hati ni, siapa nak fikir?!" Aku meluahkan rasa geramku.

"Abang minta maaf! Abang bergurau je. Sayang tak kesian ke kat 'Miss Teddy' tu? Dia lagi sakit tau!
Jagalah 'Miss Teddy' tu elok-elok. Abang tempah khas untuk sayang." Dia cuba memujuk aku.

Aku melepaskan keluhan. Salah satu kelemahanku sekarang adalah pujukkan daripada suamiku. Suaranya yang tenang, sentiasa melembutkan hati aku yang adakalanya keras mengalahkan batu.

"Yelah,yelah. Tapi, daripada abang bagi pada sayang. Labih baik abang bagi pada anak kita ni." Ujarku sambil menepuk lembut perutku.

Kali ini, mata suamiku pula yang terbuntang. Hehehe. Tu lah, kenakan orang lagi. Sekali dia yang terkena, terus jadi patung bergerak.

"Betul ke ni, yang??!!" Soalnya sungguh-sungguh.

"Betullah! takkan perkara macam ni nak buat main-main pula?!"

"Alhamdulillah! Terima kasih sayang! Terima kasih sangat-sangat! Dah berapa lama?"

Aku sekadar mengangkat 2 jari menandakan 2 minggu.

"Terima kasih Karmila Rifqah! Sesunggungnya, KAU TAKDIRKU yang teristimewa dan yang terindah." Satu ciuman di dahi aku terima daripada suamiku. Terima kasih Syed Zafril Irfan kerana memberiku kebahagiaan yang tidak berbelah bagi.


~*~*~ TAMAT ~*~*~


Terima kasih kepada insan-insan yang memberi inspirasi kepada aku:

Syed Irfan Zafril > Hincik 'CP'
Karmila Rifqah > ????
Hariz Zahwan > Saiful Amri (kawan abang aku)
Safiyati Rhaudhah > Kak Nawal Iffah Syakirah dan Kak Faezah Waheedah.
Hairul Syafiq > Abang Fikry dan Abang Luqman.


Terimalah sekalung penghargaan daripada aku khas buat PARA PEMBACA YANG BEGITU SETIA MENANTI SETIAP  EPISOD "KAU TAKDIRKU". Aku sangat-sangat menghargai kesetiaan korang untuk membaca karya aku. Sayang korang sangat-sangat!!
 

Teh O Ais Limau Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review