Wednesday, May 4, 2011

Kau Takdirku...{part 5}

Posted by Cek Aniz at 2:48:00 AM
*gambar sumbangan Pak cik google..






Hari Isnin sepatutnya menjadi hari permulaan yang baik tetapi, tidak buat pekerja 
seperti aku.Hari Isnin je, berlambak-lambak kerja yang menanti. Bos aku, Encik Ariff
macam sengaja nak kenakan aku. Kerja yang sepatutnya dihantar seminggu
lagi, dia akan menyuruh aku untuk hantar dalam masa dua hari. Adil ke?? Nasib
 baik kau tu anak kepada Tan Sri Razak dan merangkap bos besar aku.
Kalau tak, memang aku dah lempar je fail-fail yang disuruh hantar kat atas meja
dia. Dia ingat aku robot ke?

‘Bos, saya ni manusia, bukannya robot. Saya tak boleh buat banyak kerja 
pada masa yang sama!’ Ikutkan hati, nak je aku cakap macam itu pada
 Encik Arif tetapi, aku tak beranilah. Dia kan bos aku. Takkan baru
empat bulan kerja dah nak kena pecat?!

Eh, okey juga tau kalau aku berhenti kerja. Aku boleh teruskan bisnes 
kek cawan aku. Alhamdulillah, pendapatan meniaga kek cawan aku
melebihi daripada gaji yang aku perolehi.

“Rifqah! Jom ikut saya!” Ajak Encik Ariff. Kalau ya pun, tak perlulah
 jerit-jerit. Buat malu aku je pada rakan sepejabat.

“Pergi mana bos? Takkan bos nak ajak saya pergi kahwin dekat 
Siam kot?" Soalku cuak. Aku sebenarnya bergurau je. Tak ingin aku
bersuamikan lelaki kaya macam dia ni. Lagipun, dia ni dah ada buah hati.
Kalau tak silap aku, buah hati dia ni pelakon dan model. Muka buah
 hati dia iras-iras Fazura. Cantik!

"Mengarutlah awak ni! Ikut jelah!" Jawabnya dengan muka yang bengis. 
Eley, macamlah aku takut.

******************************************

Setelah 20 minit, Encik Ariff memberhentikan Toyota Harrier nya di 
sebuah kedai makan Melayu. Nampak macam kedai mahal je.
Ala..ada aku kisah. Dia yang bayar bukannya aku.

Kami beriringan masuk ke dalam kedai makan tersebut. Dia seakan-akan 
mencari seseorang. Siapa? Buah hatinya ke? Kalau ya, apa salahnya.
Bolehlah aku jumpa artis. Hahaha. Dia menghampiri seseorang yang
duduk membelakangi kami.

"Riz!" Dia menepuk bahu rakannya. 

Gulp! Kenapa pula dia ada kat sini? Apa dia buat kat sini? 
Harap-harap dia tidak salah faham apabila melihat aku dan Encik Ariff.

"Lambatnya kau! Dah lebih setengah jam aku tunggu kau. Buang 
masa aku je!" Marah lelaki tersebut. Aku seboleh-bolehnya berselindung
 di sebalik tubuh Encik Ariff.

"Sorry. Ala, setakat setengah jam, apalah sangat." 

Lelaki tersebut terjenguk-jenguk melihat aku. Mungkin pelik melihat
 sikapku yang cuba berselindung di belakang Encik Ariff.

"Oh, ya! Aku kenalkan, Karmila Rifqah. Esekutif pemasaran kat 
syarikat aku." Encik Ariff cuba memperkenalkan aku.

"Apa khabar Encik Hariz Zahwan? Sihat? Hehehe" Aku
 hanya tersengih seperti kerang busuk.

"Sihat, Alhamdulillah..Macam ada jodoh je kan? Atau memang 
dah ada jodoh?" Soalnya sambil tersenyum.

Encik Ariff seakan terpinga-pinga. Pelik dengan hubungan 
kami barangkali.

"Eh! Korang berdua dah kenal ke?" Soalnya hairan.

"Mestilah.. Dia ni..errr..sepupu aku." Jawabnya teragak-agak.

Hah??!!! Boleh ulang suara balik tak??!!! Sepupu??!!! Jadi 
selama ni dia cuma anggap aku macam adik sepupu dia? Habis itu,
yang bersayang-sayang bagai, Apa cerita? Sampai hati dia cakap
macam tu.

Dia memandang aku dengan wajah serba salah. Kadang-kadang 
aku meragui Abang Hariz. Betul ke dia menyayangi aku?

Aku mengambil tempat duduk di sebelah Encik Ariff. Malas aku 
hendak memandang wajah Abang Hariz. Hati aku masih panas
 dengan pengakuannya sebentar tadi.

Tett..tett..tett.. Ada mesej masuk! Nombor siapa pula ni? 
Ada je nombor baru masuk. 


+ Salam..tengah buat apa??
- Errr..tak de pape. Siapa ni ek?
+ Oh! Ni abanglah..
- Abang? Abang mana ek? Saya ada banyak abang..hehehe
+ Urm, ni Abang Zafril.
- OoOo..Ingatkan siapa? Ada apa mesej Rifqah ni?
+ Saje je. Rasa macam rindu kat orang tu pula.

Errkk...mamat ni! Main rindu-rindu pula. Ingat sikit kat tunang tu.

-Yeke? 
+ Iyelah..Takkan tipu pula.
- Hehehe..mengarut jelah abang ni! (^_~)
+ Free tak? 
- Free..kan sekarang ni lunch time. Abang nak belanja makan ek?
+ Yup! Jom! Makan dekat Secret Recipe. Nak tak?
-Nak!! Nak!! Nak!! Nak saaangat!!!!
+Okey, jumpa abang dekat Secret Recipe, Pavillion. Atau nak suruh abang
 ambil?
- Takpe-takpe. Kita jumpa je kat sana.

Aku terus meminta diri. Abang Hariz seakan terpinga-pinga dengan perlakuanku. 
Lantaklah! Ada aku kisah. Biar dia fikir aku merajuk dengan perlakuannya sebentar tadi.


****************************************************

"Abang Zafril!" Aku menyergah dia dari belakang.

"Hish! Rifqah ni memang suka main sergah orang ek?" Aku terkekek-kekek ketawa. 
Pantas, mengambil tempat duduk di hadapannya.

"Sorry, abang! Marah ke?" Aku memandang wajahnya. Seperti memohon simpati.

" Marah! Tak jadi nak belanja orang tu makan!" Abang Zafril memuncungkan mulutnya.

"Alolo..sorry lah.. Orang dah lapar ni. Abang tak kesian ke kat kita?" Aku cuba 
memohon simpatinya. Kalau betul dia tak nak belanja aku makan, habislah aku.
 Mati kebulur nanti.

"Kesiannya Cik Rifqah ni.. Dahlah! Pesanlah nak makan apa.." 

Aku tersenyum lebar. Untungnya kalau dapat suami macam ni. 
Tak kisah bab-bab duit ni. 


Nantikan sambungannya.... 

1 Strawberry Utk Dipetik:

Cik Shaz ^_~ said...

sy ta sbar nak tggu smbungan nye .cepat2 lah smbung eh anis ^_^

Kau Takdirku...{part 5}

*gambar sumbangan Pak cik google..






Hari Isnin sepatutnya menjadi hari permulaan yang baik tetapi, tidak buat pekerja 
seperti aku.Hari Isnin je, berlambak-lambak kerja yang menanti. Bos aku, Encik Ariff
macam sengaja nak kenakan aku. Kerja yang sepatutnya dihantar seminggu
lagi, dia akan menyuruh aku untuk hantar dalam masa dua hari. Adil ke?? Nasib
 baik kau tu anak kepada Tan Sri Razak dan merangkap bos besar aku.
Kalau tak, memang aku dah lempar je fail-fail yang disuruh hantar kat atas meja
dia. Dia ingat aku robot ke?

‘Bos, saya ni manusia, bukannya robot. Saya tak boleh buat banyak kerja 
pada masa yang sama!’ Ikutkan hati, nak je aku cakap macam itu pada
 Encik Arif tetapi, aku tak beranilah. Dia kan bos aku. Takkan baru
empat bulan kerja dah nak kena pecat?!

Eh, okey juga tau kalau aku berhenti kerja. Aku boleh teruskan bisnes 
kek cawan aku. Alhamdulillah, pendapatan meniaga kek cawan aku
melebihi daripada gaji yang aku perolehi.

“Rifqah! Jom ikut saya!” Ajak Encik Ariff. Kalau ya pun, tak perlulah
 jerit-jerit. Buat malu aku je pada rakan sepejabat.

“Pergi mana bos? Takkan bos nak ajak saya pergi kahwin dekat 
Siam kot?" Soalku cuak. Aku sebenarnya bergurau je. Tak ingin aku
bersuamikan lelaki kaya macam dia ni. Lagipun, dia ni dah ada buah hati.
Kalau tak silap aku, buah hati dia ni pelakon dan model. Muka buah
 hati dia iras-iras Fazura. Cantik!

"Mengarutlah awak ni! Ikut jelah!" Jawabnya dengan muka yang bengis. 
Eley, macamlah aku takut.

******************************************

Setelah 20 minit, Encik Ariff memberhentikan Toyota Harrier nya di 
sebuah kedai makan Melayu. Nampak macam kedai mahal je.
Ala..ada aku kisah. Dia yang bayar bukannya aku.

Kami beriringan masuk ke dalam kedai makan tersebut. Dia seakan-akan 
mencari seseorang. Siapa? Buah hatinya ke? Kalau ya, apa salahnya.
Bolehlah aku jumpa artis. Hahaha. Dia menghampiri seseorang yang
duduk membelakangi kami.

"Riz!" Dia menepuk bahu rakannya. 

Gulp! Kenapa pula dia ada kat sini? Apa dia buat kat sini? 
Harap-harap dia tidak salah faham apabila melihat aku dan Encik Ariff.

"Lambatnya kau! Dah lebih setengah jam aku tunggu kau. Buang 
masa aku je!" Marah lelaki tersebut. Aku seboleh-bolehnya berselindung
 di sebalik tubuh Encik Ariff.

"Sorry. Ala, setakat setengah jam, apalah sangat." 

Lelaki tersebut terjenguk-jenguk melihat aku. Mungkin pelik melihat
 sikapku yang cuba berselindung di belakang Encik Ariff.

"Oh, ya! Aku kenalkan, Karmila Rifqah. Esekutif pemasaran kat 
syarikat aku." Encik Ariff cuba memperkenalkan aku.

"Apa khabar Encik Hariz Zahwan? Sihat? Hehehe" Aku
 hanya tersengih seperti kerang busuk.

"Sihat, Alhamdulillah..Macam ada jodoh je kan? Atau memang 
dah ada jodoh?" Soalnya sambil tersenyum.

Encik Ariff seakan terpinga-pinga. Pelik dengan hubungan 
kami barangkali.

"Eh! Korang berdua dah kenal ke?" Soalnya hairan.

"Mestilah.. Dia ni..errr..sepupu aku." Jawabnya teragak-agak.

Hah??!!! Boleh ulang suara balik tak??!!! Sepupu??!!! Jadi 
selama ni dia cuma anggap aku macam adik sepupu dia? Habis itu,
yang bersayang-sayang bagai, Apa cerita? Sampai hati dia cakap
macam tu.

Dia memandang aku dengan wajah serba salah. Kadang-kadang 
aku meragui Abang Hariz. Betul ke dia menyayangi aku?

Aku mengambil tempat duduk di sebelah Encik Ariff. Malas aku 
hendak memandang wajah Abang Hariz. Hati aku masih panas
 dengan pengakuannya sebentar tadi.

Tett..tett..tett.. Ada mesej masuk! Nombor siapa pula ni? 
Ada je nombor baru masuk. 


+ Salam..tengah buat apa??
- Errr..tak de pape. Siapa ni ek?
+ Oh! Ni abanglah..
- Abang? Abang mana ek? Saya ada banyak abang..hehehe
+ Urm, ni Abang Zafril.
- OoOo..Ingatkan siapa? Ada apa mesej Rifqah ni?
+ Saje je. Rasa macam rindu kat orang tu pula.

Errkk...mamat ni! Main rindu-rindu pula. Ingat sikit kat tunang tu.

-Yeke? 
+ Iyelah..Takkan tipu pula.
- Hehehe..mengarut jelah abang ni! (^_~)
+ Free tak? 
- Free..kan sekarang ni lunch time. Abang nak belanja makan ek?
+ Yup! Jom! Makan dekat Secret Recipe. Nak tak?
-Nak!! Nak!! Nak!! Nak saaangat!!!!
+Okey, jumpa abang dekat Secret Recipe, Pavillion. Atau nak suruh abang
 ambil?
- Takpe-takpe. Kita jumpa je kat sana.

Aku terus meminta diri. Abang Hariz seakan terpinga-pinga dengan perlakuanku. 
Lantaklah! Ada aku kisah. Biar dia fikir aku merajuk dengan perlakuannya sebentar tadi.


****************************************************

"Abang Zafril!" Aku menyergah dia dari belakang.

"Hish! Rifqah ni memang suka main sergah orang ek?" Aku terkekek-kekek ketawa. 
Pantas, mengambil tempat duduk di hadapannya.

"Sorry, abang! Marah ke?" Aku memandang wajahnya. Seperti memohon simpati.

" Marah! Tak jadi nak belanja orang tu makan!" Abang Zafril memuncungkan mulutnya.

"Alolo..sorry lah.. Orang dah lapar ni. Abang tak kesian ke kat kita?" Aku cuba 
memohon simpatinya. Kalau betul dia tak nak belanja aku makan, habislah aku.
 Mati kebulur nanti.

"Kesiannya Cik Rifqah ni.. Dahlah! Pesanlah nak makan apa.." 

Aku tersenyum lebar. Untungnya kalau dapat suami macam ni. 
Tak kisah bab-bab duit ni. 


Nantikan sambungannya.... 

 

Teh O Ais Limau Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review