Friday, April 8, 2011

Kau Takdirku...{part 2}

Posted by Cek Aniz at 10:36:00 PM


Haish! Malam ni susah nak lelap mata pula. Masih terbayang-bayang senyuman Abang Hariz dan kemesraannya padaku. Bayangkanlah, orang yang  kita suka tiba-tiba mesra dengan kita. Bayangkanlah..Aku rasa kamu semua mesti faham macam mana rasanya kan??

Selepas makan tengahari tadi, aku terus sahaja meminta diri untuk pulang ke rumah. Sakit hati aku apabila melihat Kak Isma yang sentiasa mengekori Abang Hariz ke mana sahaja. Aku sebenarnya tak nak menaruh perasaan lebih-lebih pada Abang Hariz. Kalau tak silap aku, dia dah ada kekasih hati. Siapa pula nama kakak tu ya? Ermmm, err...hah! Kak Nuril! Kak Nuril tu merupakan kawan baik kakak angkatku iaitu Kak Safi. Kak Safi tu bekas kekasih abang aku, Fikry. Aduh, banyak sangat kakak! Serabut nama aku nak memperkenalkan mereka.

Aku membelek-belek bajuku yang di dalam almari. Besok nak pakai baju yang mana satu ya? Mataku tertancap pada jubah labuh yang berwarna ungu gelap. Dah lama tak pakai jubah. Asyik pakai baju kurung je, kali ni pakai  jubah lah pula. Kebetulan, majlis besok bertemakan warna ungu lembut.

************************************
Jam sudah menunjukkan pukul 9.00 pagi. Ibu, ayah, nenek dan saudara maraku yang lain sudah pergi ke rumah Wak Halim. Aku membelek tudungku di cermin sebelum keluar dari bilikku. Nak pergi bertemu orang, mestilah dengan penuh keyakinan. Biarlah first impression orang pada kita tu baik sahaja. Huhuhu

"Eh, Kak Isma tak pergi lagi ke?" Soalku yang sedikit terkejut dengan kehadiran Kak Isma di muka pintu.

"Akak nak tunggu adik." Jawabnya sambil tersenyum.

Huish! Cantiknya kakak aku yang seorang ni. Tapi, cantik lagi kakak sepupu aku yang lagi sati iaitu Kak Najwa. Aku memang kagum sangat dengan Kak Najwa ni. Superb lah! Kak Najwa memang cantik sangat. Pandai memasak, uruskan hal-hal rumahtangga. Senang cakap, macam-macamlah dia boleh buat. Untunglah siapa yang jadi suami dia nanti.

Tiba-tiba, muncul Kak Najwa di muka pintu. Panjang umur Kak Najwa.

"Adik! Cepatlah. Nanti nenek marah pula." Uiikk, aku pula yang kena? Yang kakak berdua ni gatal nak tunggu aku tu , kenapa?

"Yelah!"

Kami menaiki Perodua Myvi ku yang berwarna Hijau lembut. Hadiah daripada Abah sebab aku dapat masuk Universiti. Aku mintak motor je, tapi dapat kereta pula. Dah rezeki kan, aku ambil jelah. Heheeh.

Datang-datang je aku terus ditarik oleh seseorang. Ish, siapa pula nak main tarik-tarik dengan aku ni?

"Kak Rifqah! Kenal tak dekat orang?" Errr...siapa ni ye? Oh ye! Dia ni adik sepupu Abang Hariz. Kami rapat dalam Facebook je. Di alam realiti belum rapat lagi. Huhu.

"Eh! Hana kan? Maaflah, akak tak sedar lah tadi." Kami terus berlaga-lagi pipi. Gaya macam dah rapat sangat je.

"Akak, jom ambil gambar dengan kami! Teringin nak bergambar dengan kakak kita yang comel ni." Hana memang macam ni tau. Suka sangat puji aku sampai kembang semangkuk. Aku sekadar menurut. Dah orang nak ambil gambar dengan kita kan? Takkan nak menolak pula.

Kami bergambar sakan di atas pelamin. Sebelum pengantin duduk, kami rasmikanlah dulu. Tiba-tiba Abang Hariz muncul. Alamak! Ni yang buat dada aku berdegup kencang. Ya Allah! Tenangkanlah hati hambamu ini.

"Eh, Abang Hariz! Marilah bergambar. Duduk kat sebelah kak Rifqah." Arah Hana. E'eh, suka suki hati je budak ni nak suruh Abang Hariz duduk sebelah aku. Aku malu tau tak?!

Abang Hariz menghadiahkan senyuman manisnya padaku. Kacamata yang dipakai menambahkan lagi kekacakan yang dimiliki. Kata Kak Safi, Abang Hariz tak kacak! Sampai hati Kak Safi!

Abang Hariz terus duduk di sebelahku. Sedikit pun tidak kekok dan janggal.

"Kenapa  malam tadi Ayu tak datang?" Bisiknya perlahan. Ayu?? Oh,die nak panggil aku Ayu Raudhah ek.

"Errr...kehadiran Ayu tidak diperlukan." Aku sekadar memandang ke lantai.

"Siapa kata tak diperlukan? Semalam, abang tunggu je Ayu datang." Dia menantikan kedatangan aku? Huh, macam tak percaya je.

Aku diam tanpa menjawab kata-katanya. Dia lain macamlah hari ni.

"Bila kita nak duduk kat atas pelamin ni?" Bisiknya penuh makna.

"Laa, kan kita dah duduk atas pelamin ni." Apalah Abang Hariz ni.

"Maksud abang, orang yang meraikan kita duduk atas pelamin ni dan saat tu dah ada ikatan yang sah." Erkk, lain macam je kata-kata Abang Hariz ni. Takkan lah! Takkanlah dia dah suka kat aku kot?

"Abang dah jatuh sayang pada Ayu!" Gulp! Jantungku seakan-akan berhenti daripada berdegup.

"Ish, Apa yang abang merepek ni?" Ujarku untuk menutup malu. Nasib baik Hana tak dengar. Kalau tidak, buat malu aku je.

"Abang dengan Kak Rifqah nampak sepadanlah! Dahlah pakai baju sama warna." Usik Hana menyedarkan kami berdua daripada terus melayan perasaan.

A'ahlah. Baru aku perasan yang Abang Hariz memakai baju kemeja lengan panjang. Kemejanya mempunyai jalur-jalur hitam yang kecil dan warna kemejanya sedondon dengan warna jubahku.

"Eh, macam dah berjanji pula kita ni ya?" Aku segera menukar topik.

"Itu yang dinamakan jodoh!" Jerit Hana.


JAM menunjukkan pukul 2.00 petang. Sedari tadi lagi aku belum menjamah sedikit makanan pun. Pasangan pengantin sedang sibuk bergambar. Tiba-tiba aku berangan, macam manalah kalau aku kahwin nanti ya? Aku akan suruh suamiku menempah jurugambar profesional dan juga CST Production. I love CST Production!!!


Aku beratur bersama-sama tetamu yang lain untuk mengambil makanan. Laparnya! Aku meletakkan sedikit rendang daging dan ayam masak sambal di dalam pingganku.

Mataku melilau mencari tempat duduk yang kosong. Alhamdulillah! Ada sebuah meja yang tidak ada orang.
Seusai membaca doa makan, aku terus menyuap nasi ke dalam mulutku tanpa menghiraukan orang di sekeliling.

"Sedapnya Cik Ayu makan! Boleh suap abang sikit?" Ish, kenapalah dia suka sangat kacau aku masa-masa macam ni? Asal makan je, dia muncul. Asal minum je, dia muncul.

"Nak ke? Buka mulut tu luas-luas."  Usikku. Mengada-ngada pula Abang Hariz ni.

Abang Hariz tersenyum. Menggeleng-gelengkan kepalanya. Walaupun hubungan kami baru 'mesra' tapi aku berasa sangat gembira berada di sisinya. Abang Hariz sentiasa melayanku dengan baik dan istimewa. Apabila memikirkan kami yang bakal berpisah sebentar lagi, rasa sedih pula.

Aku mengeluh perlahan. Melepaskan rasa yang berbuku di hati.

"Kenapa mengeluh?" Soalnya. Kedengaran begitu lembut sekali.

"Errr..tak ada apa-apa. Saje je." Aku cuba berselindung.

"Ayu fikir pasal 'kita' ke? Sedih nak berpisah dengan abang ya?" Ya!! Ikutkan hati nak je jawab macam tu namun, lidahku kelu seribu bahasa.

"Bagi abang telefon Ayu!" Arahnya. Sedikit tegas.

"Nak telefon apa? Public phone atau handphone?"

Abang Hariz mengangkat keningnya ala-ala Ziana Zain. Marahlah tu kononnya. Aku segera mengeluarkan e71 milikku.

Satu persatu punat telefon bimbitku ditekannya. Berkerut dahiku melihat gelagatnya. 'Kring..kring..kring.'
Pantas Abang Hariz mengeluarkan iphone 4 dari poket seluarnya.

"Okey! Abang dah dapat nombor Ayu dan Ayu dah dapat nombor telefon abang. Lepas ni, bolehlah kita terus berhubung." Abang Hariz tersenyum puas. Jauh di sudut hati, aku juga berasa puas dan gembira.

"Terima kasih Abang Hariz!" Ucapku penuh keikhlasan.

"Oh ya! Abang kerja apa sekarang ni?" Soalku. Mahu menghalau suasana sepi antara kami.

"Kerja biasa je. Tolong orang bina rumah." Jawabnya selamba.

"Ermm, tukang kayu?" Aku meneka.

"Bukanlah! Abang kerja sebagai arkitek je." Mak aih! Macam tak bersyukur je dengan pekerjaan yang dia miliki.

"Uiih! seornoknya klau dapat kerja macam abang!" Aku memang teruja dengan kerjayanya. Masa kecil dahulu, aku punya keinginan untuk menjadi seorang arkitek tapi entah macam mana aku boleh terpesong ke arah perniagaan. Itulah yang dinamakan takdir. Kita hanya mampu merancang namun, Allah telah menyusun atur segalanya.


Nantikan sambungannya....(^_~)

9 Strawberry Utk Dipetik:

sentuhanurani said...

menarik! :)

loveville said...

adik, akak tgh bygkan akak dgn pujaan hati xD

nana kamaruzzaman said...

kak safi...^_^..sweetlar citer nie....pndai adik akk tulis,,hihihi

Cek Aniz said...

Sentuhanurani: Thanx yh0w!! ^_~

Cek Aniz said...

loveville: ha??!!! amb0i3x...spe pujaan ati akk tu?? hehehe =)

Cek Aniz said...

Sis tersyang: mekasih sis..mne de pndai..rse mcm truk je penulisn adk..bnyk nk kne impr0ve... (^_^.)

Cik Shaz ^_~ said...

tak sabar nak tunggu sambungan nye...hehe...cepat2 wat sambungannye tau..:DD

Cek Aniz said...

Kkasih hatiku: smbungnnye dlm pr0ses..
meby kali ni lmbt skit sbb nk cri idea..huhu

Cik Shaz ^_~ said...

okay2 dear..pape pon sy tggu smbungannye...:)

Kau Takdirku...{part 2}



Haish! Malam ni susah nak lelap mata pula. Masih terbayang-bayang senyuman Abang Hariz dan kemesraannya padaku. Bayangkanlah, orang yang  kita suka tiba-tiba mesra dengan kita. Bayangkanlah..Aku rasa kamu semua mesti faham macam mana rasanya kan??

Selepas makan tengahari tadi, aku terus sahaja meminta diri untuk pulang ke rumah. Sakit hati aku apabila melihat Kak Isma yang sentiasa mengekori Abang Hariz ke mana sahaja. Aku sebenarnya tak nak menaruh perasaan lebih-lebih pada Abang Hariz. Kalau tak silap aku, dia dah ada kekasih hati. Siapa pula nama kakak tu ya? Ermmm, err...hah! Kak Nuril! Kak Nuril tu merupakan kawan baik kakak angkatku iaitu Kak Safi. Kak Safi tu bekas kekasih abang aku, Fikry. Aduh, banyak sangat kakak! Serabut nama aku nak memperkenalkan mereka.

Aku membelek-belek bajuku yang di dalam almari. Besok nak pakai baju yang mana satu ya? Mataku tertancap pada jubah labuh yang berwarna ungu gelap. Dah lama tak pakai jubah. Asyik pakai baju kurung je, kali ni pakai  jubah lah pula. Kebetulan, majlis besok bertemakan warna ungu lembut.

************************************
Jam sudah menunjukkan pukul 9.00 pagi. Ibu, ayah, nenek dan saudara maraku yang lain sudah pergi ke rumah Wak Halim. Aku membelek tudungku di cermin sebelum keluar dari bilikku. Nak pergi bertemu orang, mestilah dengan penuh keyakinan. Biarlah first impression orang pada kita tu baik sahaja. Huhuhu

"Eh, Kak Isma tak pergi lagi ke?" Soalku yang sedikit terkejut dengan kehadiran Kak Isma di muka pintu.

"Akak nak tunggu adik." Jawabnya sambil tersenyum.

Huish! Cantiknya kakak aku yang seorang ni. Tapi, cantik lagi kakak sepupu aku yang lagi sati iaitu Kak Najwa. Aku memang kagum sangat dengan Kak Najwa ni. Superb lah! Kak Najwa memang cantik sangat. Pandai memasak, uruskan hal-hal rumahtangga. Senang cakap, macam-macamlah dia boleh buat. Untunglah siapa yang jadi suami dia nanti.

Tiba-tiba, muncul Kak Najwa di muka pintu. Panjang umur Kak Najwa.

"Adik! Cepatlah. Nanti nenek marah pula." Uiikk, aku pula yang kena? Yang kakak berdua ni gatal nak tunggu aku tu , kenapa?

"Yelah!"

Kami menaiki Perodua Myvi ku yang berwarna Hijau lembut. Hadiah daripada Abah sebab aku dapat masuk Universiti. Aku mintak motor je, tapi dapat kereta pula. Dah rezeki kan, aku ambil jelah. Heheeh.

Datang-datang je aku terus ditarik oleh seseorang. Ish, siapa pula nak main tarik-tarik dengan aku ni?

"Kak Rifqah! Kenal tak dekat orang?" Errr...siapa ni ye? Oh ye! Dia ni adik sepupu Abang Hariz. Kami rapat dalam Facebook je. Di alam realiti belum rapat lagi. Huhu.

"Eh! Hana kan? Maaflah, akak tak sedar lah tadi." Kami terus berlaga-lagi pipi. Gaya macam dah rapat sangat je.

"Akak, jom ambil gambar dengan kami! Teringin nak bergambar dengan kakak kita yang comel ni." Hana memang macam ni tau. Suka sangat puji aku sampai kembang semangkuk. Aku sekadar menurut. Dah orang nak ambil gambar dengan kita kan? Takkan nak menolak pula.

Kami bergambar sakan di atas pelamin. Sebelum pengantin duduk, kami rasmikanlah dulu. Tiba-tiba Abang Hariz muncul. Alamak! Ni yang buat dada aku berdegup kencang. Ya Allah! Tenangkanlah hati hambamu ini.

"Eh, Abang Hariz! Marilah bergambar. Duduk kat sebelah kak Rifqah." Arah Hana. E'eh, suka suki hati je budak ni nak suruh Abang Hariz duduk sebelah aku. Aku malu tau tak?!

Abang Hariz menghadiahkan senyuman manisnya padaku. Kacamata yang dipakai menambahkan lagi kekacakan yang dimiliki. Kata Kak Safi, Abang Hariz tak kacak! Sampai hati Kak Safi!

Abang Hariz terus duduk di sebelahku. Sedikit pun tidak kekok dan janggal.

"Kenapa  malam tadi Ayu tak datang?" Bisiknya perlahan. Ayu?? Oh,die nak panggil aku Ayu Raudhah ek.

"Errr...kehadiran Ayu tidak diperlukan." Aku sekadar memandang ke lantai.

"Siapa kata tak diperlukan? Semalam, abang tunggu je Ayu datang." Dia menantikan kedatangan aku? Huh, macam tak percaya je.

Aku diam tanpa menjawab kata-katanya. Dia lain macamlah hari ni.

"Bila kita nak duduk kat atas pelamin ni?" Bisiknya penuh makna.

"Laa, kan kita dah duduk atas pelamin ni." Apalah Abang Hariz ni.

"Maksud abang, orang yang meraikan kita duduk atas pelamin ni dan saat tu dah ada ikatan yang sah." Erkk, lain macam je kata-kata Abang Hariz ni. Takkan lah! Takkanlah dia dah suka kat aku kot?

"Abang dah jatuh sayang pada Ayu!" Gulp! Jantungku seakan-akan berhenti daripada berdegup.

"Ish, Apa yang abang merepek ni?" Ujarku untuk menutup malu. Nasib baik Hana tak dengar. Kalau tidak, buat malu aku je.

"Abang dengan Kak Rifqah nampak sepadanlah! Dahlah pakai baju sama warna." Usik Hana menyedarkan kami berdua daripada terus melayan perasaan.

A'ahlah. Baru aku perasan yang Abang Hariz memakai baju kemeja lengan panjang. Kemejanya mempunyai jalur-jalur hitam yang kecil dan warna kemejanya sedondon dengan warna jubahku.

"Eh, macam dah berjanji pula kita ni ya?" Aku segera menukar topik.

"Itu yang dinamakan jodoh!" Jerit Hana.


JAM menunjukkan pukul 2.00 petang. Sedari tadi lagi aku belum menjamah sedikit makanan pun. Pasangan pengantin sedang sibuk bergambar. Tiba-tiba aku berangan, macam manalah kalau aku kahwin nanti ya? Aku akan suruh suamiku menempah jurugambar profesional dan juga CST Production. I love CST Production!!!


Aku beratur bersama-sama tetamu yang lain untuk mengambil makanan. Laparnya! Aku meletakkan sedikit rendang daging dan ayam masak sambal di dalam pingganku.

Mataku melilau mencari tempat duduk yang kosong. Alhamdulillah! Ada sebuah meja yang tidak ada orang.
Seusai membaca doa makan, aku terus menyuap nasi ke dalam mulutku tanpa menghiraukan orang di sekeliling.

"Sedapnya Cik Ayu makan! Boleh suap abang sikit?" Ish, kenapalah dia suka sangat kacau aku masa-masa macam ni? Asal makan je, dia muncul. Asal minum je, dia muncul.

"Nak ke? Buka mulut tu luas-luas."  Usikku. Mengada-ngada pula Abang Hariz ni.

Abang Hariz tersenyum. Menggeleng-gelengkan kepalanya. Walaupun hubungan kami baru 'mesra' tapi aku berasa sangat gembira berada di sisinya. Abang Hariz sentiasa melayanku dengan baik dan istimewa. Apabila memikirkan kami yang bakal berpisah sebentar lagi, rasa sedih pula.

Aku mengeluh perlahan. Melepaskan rasa yang berbuku di hati.

"Kenapa mengeluh?" Soalnya. Kedengaran begitu lembut sekali.

"Errr..tak ada apa-apa. Saje je." Aku cuba berselindung.

"Ayu fikir pasal 'kita' ke? Sedih nak berpisah dengan abang ya?" Ya!! Ikutkan hati nak je jawab macam tu namun, lidahku kelu seribu bahasa.

"Bagi abang telefon Ayu!" Arahnya. Sedikit tegas.

"Nak telefon apa? Public phone atau handphone?"

Abang Hariz mengangkat keningnya ala-ala Ziana Zain. Marahlah tu kononnya. Aku segera mengeluarkan e71 milikku.

Satu persatu punat telefon bimbitku ditekannya. Berkerut dahiku melihat gelagatnya. 'Kring..kring..kring.'
Pantas Abang Hariz mengeluarkan iphone 4 dari poket seluarnya.

"Okey! Abang dah dapat nombor Ayu dan Ayu dah dapat nombor telefon abang. Lepas ni, bolehlah kita terus berhubung." Abang Hariz tersenyum puas. Jauh di sudut hati, aku juga berasa puas dan gembira.

"Terima kasih Abang Hariz!" Ucapku penuh keikhlasan.

"Oh ya! Abang kerja apa sekarang ni?" Soalku. Mahu menghalau suasana sepi antara kami.

"Kerja biasa je. Tolong orang bina rumah." Jawabnya selamba.

"Ermm, tukang kayu?" Aku meneka.

"Bukanlah! Abang kerja sebagai arkitek je." Mak aih! Macam tak bersyukur je dengan pekerjaan yang dia miliki.

"Uiih! seornoknya klau dapat kerja macam abang!" Aku memang teruja dengan kerjayanya. Masa kecil dahulu, aku punya keinginan untuk menjadi seorang arkitek tapi entah macam mana aku boleh terpesong ke arah perniagaan. Itulah yang dinamakan takdir. Kita hanya mampu merancang namun, Allah telah menyusun atur segalanya.


Nantikan sambungannya....(^_~)
 

Teh O Ais Limau Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review