Sunday, July 10, 2011

Kau Takdirku...{part 7}

Posted by Cek Aniz at 4:11:00 AM 1 Strawberry Utk Dipetik Links to this post
Gambar sumbangan belas ihsan Pak Cik Google..
"Majlis Pertunangan Ashraf Muslim dengan Dayana"





Tidak pernah aku terfikir bahawa membuat keputusan untuk menjadi seorang isteri merupakan satu keputusan yang sangat rumit.
Pelbagai persoalan  bermain di kotak fikiran. Suara hati yang tidak dipinta pula akan semakin merutmitkan suasana.


Dahulu, sewaktu berada di alam sekolah menengah, aku sering membayangkan betapa indahnya hidup berumahtangga. Mempunyai seorang lelaki yang mampu menjadi pelindungku, yang mampu mendengar suka dan dukaku dan juga mampu untuk menjadi imam buatku  pada setiap waktu solat.


Adakah aku mampu untuk menjadi isteri yang solehah? mampukah aku untuk menjadi isteri yang taat dan setia?
Bolehkah aku menyayanginya dengan setulus hati? Kuatkah aku untuk menghadapi dugaan dalam perkahwinan kami nanti? Ya Allah!! Mengapa keputusan ini begitu sukar untuk dilakukan?


Airmataku tiba-tiba sahaja mengalir laju. Aku bersandar di tepi katil. Mengimbau kembali segala perkara sedih dan indah yang pernah berlaku dalam hidupku.


*~*~*~*~*~**~*~*~*~*~**~*~*~**~*~*~*~*~*
Deringan telefon bimbit membuatkan aku terjaga daripada lenaku. Aku memandang ke arah jam di dinding.
MasyaAllah! Dah pukul 3 pagi?! Bila masa pula lah aku terlelap ni? Aku segera memandang lesu telefon bimbitku yang terus menjerit.

"Abang Zafril?" Mataku yang mengantuk terus sahaja terbuka luas.

"Assalamualaikum.." Ucapnya

"Waalaikumussalam." Suasana tiba-tiba menjadi sunyi. Entah mengapa, aku menjadi kelu untuk berbicara. Selalunya kalau dengan Abang Zafril, aku main lepas cakap je.

"Ganggu ke?" Soalnya setelah lebih seminit kami mendiamkan diri. Lantaklah, bil telefon dia yang melambung nanti bukannya aku punya.

"Sangat mengganggu. Ada apa call ni?" Ujarku dengan suara yang tersekat-sekat.

"Saje nak suruh Rifqah bangun. Buat solat istikharah atau solat hajat." Tersentuh hatiku dengan kata-katanya.
Memang sejak dari dahulu lagi, aku sentiasa mendamba seorang lelaki yang sudi  mengejutkan aku daripada lena mimpiku untuk menghadap Allah SWT saat insan lain sedang lena dibuai mimpi indah.

"Oh! terima kasih, abang! I really appreciate it." Ucapku ikhlas.

"Kasihmu diterima, Karmila Rifqah. Macam mana? Rifqah setuju?" Soalnya tiba-tiba. Aku faham, penantian ibarat sebuah penyiksaan.

"Err....abang...sebenarnya..."

"Takpe kalau Rifqah belum boleh beri jawapan lagi. Abang boleh tunggu!" Potongnya.

Haish! Kalau iya pun, tunggulah aku habis cakap. Kata nak jawapan, bila orang nak bagi..Dia potong pula!

"Hurmm, ok lah.. Abang ada flight ni." Jawabnya sayu.

"oh, ye ke? Ke mana?" Entah mengapa hati aku tiba-tiba sebak.

"Perth, maybe a week." Selamba sahaja suaranya.

"Ermm..ok. Take care!" Airmataku seakan-akan mahu turun dengan lebat. Aku sendiri tidak faham dengan perasaanku saat ini.

"InsyaAllah..ok lah.."

Belum sempat dia menghabiskan kata-katanya, aku terlebih dahulu memotong..

"Abang! err...Jangan  menggatal dengan stewardess dalam flight abang nanti ek! Dan jangan lupakan Rifqah!" Errkk...apa yang aku mengarut ni?!

"Ok sayang! Abang takkan buat!" Kedengaran gelak tawanya dihujung talian.

*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

Sudah seminggu Abang Zafril pergi, seminggu jugalah aku terpaksa menanggung rindu yang amat sangat. Sungguh, aku tak pernah merasakan perasaan sebegini.

Seminggu juga aku memikirkan keputusan yang perlu dibuat. Aku sudah teguh dengan keputusan dan pendirianku. Syukur ya Allah atas petunjuk dan hidayah yang kau berikan padaku. Seminggu ini, aku tidak lepas daripada melakukan solat istikharah dan solat sunat tahajjud.

Sebagai manusia, kita harus sedar. Hanya pada Allah sahaja tempat yang bisa kita bergantung harapan dan petunjuk. Allah maha mengetahui dan mengetahui segala-galanya. Yakinlah dengan setiap janji Allah!!! Disebalik setiap ujian Allah, pasti akan digantikan dengan keindahan hikmahNya.


~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

Setelah menempuh perjalanan hampir satu jam. Akhirnya, aku sampai di kampung halaman tercinta.

"Assalamualaikum..ummi!" Ucapku sebaik sahaja melangkah kaki ke dalam rumah.

"Waalaikumussalam.. Eh, adik! Kenapa balik tak beritahu?" Aku menyalami tangan ummi lantas, mencium wajahnya.

"Saje je. Nak buat suprise untuk ummi." Aku duduk di sofa empuk kesayangan ummi.  Tayangan kartun Doraemon langsung tidak menarik perhatianku saat ini.

Aku memandang ke arah abah yang baru pulang dari masjid. Memang sudah rutin abah untuk menunaikan solat berjemaah di masjid kampung.

"Adik, dah lama sampai?" Soal abah.

"Baru je, bah." Jawabku sambil mencium tangan dan wajahnya. Sama seperti yang aku sering lakukan pada ummi.

"Macam mana, dik? Dah ada jawapannya?" Tiba-tiba sahaja ummi membangkitkan isu  hangat itu.

"Ayang ni, kalau iya pun dah tak sabar. Tunggulah lepas makan nanti." Abah menegur ummi. Dia seaka-akan dapat membaca pergolakan yang sedang berlaku dalam jiwaku.

"InsyaAllah, ummi. Adik setuju dengan lamaran Abang Zafril. Mulai sekarang, bolehlah ummi buat persiapan apa yang patut. Cuma satu je. Boleh tak kalau majlis pertunangan dan pernikahan, adik nak buat secara kecil-kecilan je? Kalau pihak sana setuju, oklah."

"Laa..kenapa pula?" Soal ummi terkejut.

"Urmmm, saje je tapi, kalau majlis resepsi dibuat secara besar-besaran. Adik tak kisah." Aku memberi kata putus.

"Alhamdulillah. Akhirnya, dapat juga menantu lelaki." Ucap ummi dan abah serentak.

Terpancar sinar kegembiraan di wajah ummi dan abah. Semoga keputusan yang aku lakukan akan menjadi kebaikan dan kebahagiaan semua orang.

~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

Novel 'Sutera Bidadari', nukilan Ramlee Awang Murshid, aku selak satu persatu. Memang hobi aku pada masa lapang adalah membaca novel. Tidak kisah sama ada novel jenis trhiller atau cinta.

Telefon bimbitku berdering-dering minta dijawab. Siapa pula yang menelefonku pada jam satu pagi begini?

"Assalamualaikum.." Aku segera menjawab tanpa melihat pada nama yang tertera di skrin telefon.

"Waalaikumussalam. Terima kasih, Karmila Rifqah!"  Eh, ini suara Abang Zafril!

"Terima kasih? Untuk apa? Rasanya, tak ada pula Rifqah bagi apa-apa present pada abang."

"Terima kasih sebab setuju dengan pinangan abang! Alhamdulillah, abang tak sangka yang Rifqah akan setuju." Ujarnya. Kedengaran sangat tulus.

Ini mesti Ummi yang beritahu dia ni. Nampak sangat yang ummi memang dah tak sabar sangat. Ummi..ummi...

"So, dah putuskan tarikh pertunangan dan pernikahan?" Soalnya lagi.

"Cadangan Rifqah, kita bertunang pada 17 julai dan...nikah pada 24 Julai, ok tak?"

"Wah! Cepatnya! Abang ok jer. Pasti ke dengan tarikh 24 Julai tu?"  Kedengaran gelak besarnya.

"Sangat pasti! Your birthday, right?" Sengaja aku memilih tarikh hari lahirnya. Bagiku, itu lebih baik. Nanti bila dah kahwin, tak payah susah-susah nak ingat tarikh ulangtahun perkahwinan.

"Kenapa tak nak pilih birthday Rifqah?"

"Masalahnya, sanggup ke abang nak tunggu lagi setahun? Kalau boleh, Rifqah nak nikah dahulu sebelum Abang Syafiq."

"Oh ye ke? Abang tak sanggup lah. Lama sangat kot. Takut nanti, Rifqah patah balik dekat Har..."

"Stop!! Jangan sebut nama dia lagi! Dalam hati Rifqah sekarang ni, cuma ada abang je. Jangan buat Rifqah terfikir untuk batalkan semuanya." Aku melepaskan geram. Memang, aku sudah melupakan Hariz Zahwan.

"Ok..ok..Abang minta maaf. Abang cuma nak bergurau je. Promise, takkan buat lagi." Mendengar suaranya, aku menjadi sayu..


Haisshh!! Hidup..hidup... Siapa sangka yang kita akan memiliki orang yang baru kita kenal? Tiada siapa sangaka yang kita akan menikahi seorang juruterbang?


Alamak! Janji aku pada Putera Zadora! Ingat tak??!! Kalau aku dapat jumpa dengan juruterbang seperti yang dia cakap, baik, soleh dan bla..bla..bla...Aku kena keluar dengan dia sehari suntuk. Selesai satu masalah, masalah lain pula datang, bak kata kawan aku, "Bala..Bala" (credit to Afiz Hassim and Hariz Izzudin)

Kau Takdirku...{part 7}

Links to this post
Gambar sumbangan belas ihsan Pak Cik Google..
"Majlis Pertunangan Ashraf Muslim dengan Dayana"





Tidak pernah aku terfikir bahawa membuat keputusan untuk menjadi seorang isteri merupakan satu keputusan yang sangat rumit.
Pelbagai persoalan  bermain di kotak fikiran. Suara hati yang tidak dipinta pula akan semakin merutmitkan suasana.


Dahulu, sewaktu berada di alam sekolah menengah, aku sering membayangkan betapa indahnya hidup berumahtangga. Mempunyai seorang lelaki yang mampu menjadi pelindungku, yang mampu mendengar suka dan dukaku dan juga mampu untuk menjadi imam buatku  pada setiap waktu solat.


Adakah aku mampu untuk menjadi isteri yang solehah? mampukah aku untuk menjadi isteri yang taat dan setia?
Bolehkah aku menyayanginya dengan setulus hati? Kuatkah aku untuk menghadapi dugaan dalam perkahwinan kami nanti? Ya Allah!! Mengapa keputusan ini begitu sukar untuk dilakukan?


Airmataku tiba-tiba sahaja mengalir laju. Aku bersandar di tepi katil. Mengimbau kembali segala perkara sedih dan indah yang pernah berlaku dalam hidupku.


*~*~*~*~*~**~*~*~*~*~**~*~*~**~*~*~*~*~*
Deringan telefon bimbit membuatkan aku terjaga daripada lenaku. Aku memandang ke arah jam di dinding.
MasyaAllah! Dah pukul 3 pagi?! Bila masa pula lah aku terlelap ni? Aku segera memandang lesu telefon bimbitku yang terus menjerit.

"Abang Zafril?" Mataku yang mengantuk terus sahaja terbuka luas.

"Assalamualaikum.." Ucapnya

"Waalaikumussalam." Suasana tiba-tiba menjadi sunyi. Entah mengapa, aku menjadi kelu untuk berbicara. Selalunya kalau dengan Abang Zafril, aku main lepas cakap je.

"Ganggu ke?" Soalnya setelah lebih seminit kami mendiamkan diri. Lantaklah, bil telefon dia yang melambung nanti bukannya aku punya.

"Sangat mengganggu. Ada apa call ni?" Ujarku dengan suara yang tersekat-sekat.

"Saje nak suruh Rifqah bangun. Buat solat istikharah atau solat hajat." Tersentuh hatiku dengan kata-katanya.
Memang sejak dari dahulu lagi, aku sentiasa mendamba seorang lelaki yang sudi  mengejutkan aku daripada lena mimpiku untuk menghadap Allah SWT saat insan lain sedang lena dibuai mimpi indah.

"Oh! terima kasih, abang! I really appreciate it." Ucapku ikhlas.

"Kasihmu diterima, Karmila Rifqah. Macam mana? Rifqah setuju?" Soalnya tiba-tiba. Aku faham, penantian ibarat sebuah penyiksaan.

"Err....abang...sebenarnya..."

"Takpe kalau Rifqah belum boleh beri jawapan lagi. Abang boleh tunggu!" Potongnya.

Haish! Kalau iya pun, tunggulah aku habis cakap. Kata nak jawapan, bila orang nak bagi..Dia potong pula!

"Hurmm, ok lah.. Abang ada flight ni." Jawabnya sayu.

"oh, ye ke? Ke mana?" Entah mengapa hati aku tiba-tiba sebak.

"Perth, maybe a week." Selamba sahaja suaranya.

"Ermm..ok. Take care!" Airmataku seakan-akan mahu turun dengan lebat. Aku sendiri tidak faham dengan perasaanku saat ini.

"InsyaAllah..ok lah.."

Belum sempat dia menghabiskan kata-katanya, aku terlebih dahulu memotong..

"Abang! err...Jangan  menggatal dengan stewardess dalam flight abang nanti ek! Dan jangan lupakan Rifqah!" Errkk...apa yang aku mengarut ni?!

"Ok sayang! Abang takkan buat!" Kedengaran gelak tawanya dihujung talian.

*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

Sudah seminggu Abang Zafril pergi, seminggu jugalah aku terpaksa menanggung rindu yang amat sangat. Sungguh, aku tak pernah merasakan perasaan sebegini.

Seminggu juga aku memikirkan keputusan yang perlu dibuat. Aku sudah teguh dengan keputusan dan pendirianku. Syukur ya Allah atas petunjuk dan hidayah yang kau berikan padaku. Seminggu ini, aku tidak lepas daripada melakukan solat istikharah dan solat sunat tahajjud.

Sebagai manusia, kita harus sedar. Hanya pada Allah sahaja tempat yang bisa kita bergantung harapan dan petunjuk. Allah maha mengetahui dan mengetahui segala-galanya. Yakinlah dengan setiap janji Allah!!! Disebalik setiap ujian Allah, pasti akan digantikan dengan keindahan hikmahNya.


~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

Setelah menempuh perjalanan hampir satu jam. Akhirnya, aku sampai di kampung halaman tercinta.

"Assalamualaikum..ummi!" Ucapku sebaik sahaja melangkah kaki ke dalam rumah.

"Waalaikumussalam.. Eh, adik! Kenapa balik tak beritahu?" Aku menyalami tangan ummi lantas, mencium wajahnya.

"Saje je. Nak buat suprise untuk ummi." Aku duduk di sofa empuk kesayangan ummi.  Tayangan kartun Doraemon langsung tidak menarik perhatianku saat ini.

Aku memandang ke arah abah yang baru pulang dari masjid. Memang sudah rutin abah untuk menunaikan solat berjemaah di masjid kampung.

"Adik, dah lama sampai?" Soal abah.

"Baru je, bah." Jawabku sambil mencium tangan dan wajahnya. Sama seperti yang aku sering lakukan pada ummi.

"Macam mana, dik? Dah ada jawapannya?" Tiba-tiba sahaja ummi membangkitkan isu  hangat itu.

"Ayang ni, kalau iya pun dah tak sabar. Tunggulah lepas makan nanti." Abah menegur ummi. Dia seaka-akan dapat membaca pergolakan yang sedang berlaku dalam jiwaku.

"InsyaAllah, ummi. Adik setuju dengan lamaran Abang Zafril. Mulai sekarang, bolehlah ummi buat persiapan apa yang patut. Cuma satu je. Boleh tak kalau majlis pertunangan dan pernikahan, adik nak buat secara kecil-kecilan je? Kalau pihak sana setuju, oklah."

"Laa..kenapa pula?" Soal ummi terkejut.

"Urmmm, saje je tapi, kalau majlis resepsi dibuat secara besar-besaran. Adik tak kisah." Aku memberi kata putus.

"Alhamdulillah. Akhirnya, dapat juga menantu lelaki." Ucap ummi dan abah serentak.

Terpancar sinar kegembiraan di wajah ummi dan abah. Semoga keputusan yang aku lakukan akan menjadi kebaikan dan kebahagiaan semua orang.

~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

Novel 'Sutera Bidadari', nukilan Ramlee Awang Murshid, aku selak satu persatu. Memang hobi aku pada masa lapang adalah membaca novel. Tidak kisah sama ada novel jenis trhiller atau cinta.

Telefon bimbitku berdering-dering minta dijawab. Siapa pula yang menelefonku pada jam satu pagi begini?

"Assalamualaikum.." Aku segera menjawab tanpa melihat pada nama yang tertera di skrin telefon.

"Waalaikumussalam. Terima kasih, Karmila Rifqah!"  Eh, ini suara Abang Zafril!

"Terima kasih? Untuk apa? Rasanya, tak ada pula Rifqah bagi apa-apa present pada abang."

"Terima kasih sebab setuju dengan pinangan abang! Alhamdulillah, abang tak sangka yang Rifqah akan setuju." Ujarnya. Kedengaran sangat tulus.

Ini mesti Ummi yang beritahu dia ni. Nampak sangat yang ummi memang dah tak sabar sangat. Ummi..ummi...

"So, dah putuskan tarikh pertunangan dan pernikahan?" Soalnya lagi.

"Cadangan Rifqah, kita bertunang pada 17 julai dan...nikah pada 24 Julai, ok tak?"

"Wah! Cepatnya! Abang ok jer. Pasti ke dengan tarikh 24 Julai tu?"  Kedengaran gelak besarnya.

"Sangat pasti! Your birthday, right?" Sengaja aku memilih tarikh hari lahirnya. Bagiku, itu lebih baik. Nanti bila dah kahwin, tak payah susah-susah nak ingat tarikh ulangtahun perkahwinan.

"Kenapa tak nak pilih birthday Rifqah?"

"Masalahnya, sanggup ke abang nak tunggu lagi setahun? Kalau boleh, Rifqah nak nikah dahulu sebelum Abang Syafiq."

"Oh ye ke? Abang tak sanggup lah. Lama sangat kot. Takut nanti, Rifqah patah balik dekat Har..."

"Stop!! Jangan sebut nama dia lagi! Dalam hati Rifqah sekarang ni, cuma ada abang je. Jangan buat Rifqah terfikir untuk batalkan semuanya." Aku melepaskan geram. Memang, aku sudah melupakan Hariz Zahwan.

"Ok..ok..Abang minta maaf. Abang cuma nak bergurau je. Promise, takkan buat lagi." Mendengar suaranya, aku menjadi sayu..


Haisshh!! Hidup..hidup... Siapa sangka yang kita akan memiliki orang yang baru kita kenal? Tiada siapa sangaka yang kita akan menikahi seorang juruterbang?


Alamak! Janji aku pada Putera Zadora! Ingat tak??!! Kalau aku dapat jumpa dengan juruterbang seperti yang dia cakap, baik, soleh dan bla..bla..bla...Aku kena keluar dengan dia sehari suntuk. Selesai satu masalah, masalah lain pula datang, bak kata kawan aku, "Bala..Bala" (credit to Afiz Hassim and Hariz Izzudin)
 

Teh O Ais Limau Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review